2.10 Perencanaan Konstruksi

Pengembangan rencana pembangunan sangat analog dengan pengembangan desain fasilitas yang baik. Perencana harus mempertimbangkan biaya dan keandalan pilihan yang berbeda sementara pada saat yang sama mengasuransikan kelayakan teknis. Perencanaan konstruksi lebih sulit dalam beberapa hal karena proses pembangunan yang dinamis sebagai situs dan perubahan fasilitas fisik dari waktu ke waktu sebagai hasil konstruksi.

Di sisi lain, operasi konstruksi cenderung cukup standar dari satu proyek ke yang lain, sedangkan rincian struktural mungkin berbeda jauh dari satu fasilitas yang lain.

Membentuk rencana pembangunan yang baik adalah masalah yang sangat menantang. Ada rencana mungkin banyak tersedia untuk setiap proyek yang diberikan. Sementara pengalaman masa lalu adalah panduan yang baik untuk perencanaan konstruksi, proyek masing-masing cenderung memiliki masalah khusus atau peluang yang mungkin memerlukan kecerdikan dan kreativitas yang cukup untuk mengatasi atau mengeksploitasi.

Sayang nya, sangat sulit untuk memberikan bimbingan langsung tentang prosedur umum atau strategi untuk membentuk rencana yang baik dalam segala situasi. Ada beberapa rekomendasi atau masalah yang dapat diatasi untuk menggambarkan karakteristik dari perencanaan yang baik, tapi ini tidak selalu memberitahu seorang perencana bagaimana menemukan rencana yang baik. Namun, seperti dalam proses desain, strategi dekomposisi di mana perencanaan dibagi menjadi submasalah dan perencanaan hirarkis di mana kegiatan umum dibagi menjadi tugas-tugas repeatably lebih spesifik dapat segera diadopsi di banyak kasus.

Dari sudut pandang kontraktor konstruksi atau divisi konstruksi perusahaan besar, proses perencanaan untuk proyek konstruksi terdiri dari tiga tahap yang terjadi antara saat di mana seorang perencana mulai rencana untuk pembangunan fasilitas ke saat di mana evaluasi dari output akhir dari proses konstruksi selesai.

Di sisi lain, operasi konstruksi cenderung cukup standar dari satu proyek ke yang lain, sedangkan rincian struktural mungkin berbeda jauh dari satu fasilitas yang lain.

Membentuk rencana pembangunan yang baik adalah masalah yang sangat menantang. Ada rencana mungkin banyak tersedia untuk setiap proyek yang diberikan. Sementara pengalaman masa lalu adalah panduan yang baik untuk perencanaan konstruksi, proyek masing-masing cenderung memiliki masalah khusus atau peluang yang mungkin memerlukan kecerdikan dan kreativitas yang cukup untuk mengatasi atau mengeksploitasi.
Tahap memperkirakan pengembangan estimasi biaya dan estimasi durasi untuk pembangunan fasilitas merupakan bagian dari usulan kontraktor untuk pemilik.

Ini adalah tahap di mana asumsi-asumsi komitmen sumber daya untuk kegiatan yang diperlukan untuk membangun fasilitas yang dibuat oleh seorang perencana. Sebuah analisis yang cermat dan mendalam tentang kondisi yang berbeda dikenakan oleh desain proyek konstruksi dan karakteristik lokasi yang dipertimbangkan untuk menentukan estimasi terbaik. Keberhasilan kontraktor tergantung pada perkiraan ini, tidak hanya untuk mendapatkan pekerjaan tetapi juga untuk membangun fasilitas dengan keuntungan tertinggi.

Perencanaan konstruksi harus mencari kombinasi waktu-biaya yang akan memungkinkan kontraktor untuk menjadi sukses dalam komitmennya. Hasil perkiraan tinggi akan kehilangan pekerjaan, dan hasil dari estimasi rendah bisa untuk memenangkan pekerjaan, tapi untuk kehilangan uang dalam proses konstruksi. Ketika perubahan dilakukan, mereka harus meningkatkan perkiraan, dengan mempertimbangkan tidak hanya efek ini, tetapi juga hasil masa depan kegiatan berhasil. Hal ini sangat jarang kasus di mana output dari proses konstruksi persis dengan gema perkiraan yang ditawarkan kepada pemilik.

Pada tahap pemantauan dan pengendalian proses konstruksi, manajer konstruksi melacak konstanta jangka waktu yang untuk kedua kegiatan dan biaya nya dapat berkelanjutan. Hal ini menyesatkan untuk berpikir bahwa jika pembangunan fasilitas adalah tepat jadwal atau lebih cepat dari jadwal, biaya juga akan di estimasi atau di bawah perkiraan, terutama jika beberapa perubahan yang dibuat. Evaluasi konstan diperlukan sampai pembangunan fasilitas selesai. Ketika pekerjaan selesai dalam proses konstruksi, dan informasi tentang itu yang disediakan perencana, tahap ketiga dari proses perencanaan dapat dimulai.

Tahap evaluasi adalah satu di mana hasil dari proses konstruksi yang cocok dengan estimasi. Perencana akan berurusan dengan ketidakpastian ini selama tahap estimasi. Hanya ketika hasil dari proses konstruksi yang diketahui adalah ia / dia mampu mengevaluasi validitas estimasi. Hal ini dalam tahap terakhir dari proses perencanaan bahwa dia menentukan apakah asumsi itu benar. Jika mereka tidak atau jika kendala baru muncul, ia / dia harus memperkenalkan penyesuaian yang sesuai dalam perencanaan masa depan.

AddThis