4.4 Hubungan Tenaga Kerja dalam Konstruksi


Permintaan pasar dalam konstruksi sangat berfluktuasi, sering dalam waktu singkat dan dengan distribusi yang tidak merata antar wilayah geografis. Bahkan ketika volume konstruksi relatif stabil, beberapa jenis pekerjaan mungkin mengalami penurunan sementara jenis lain penting untuk meningkatkan keuntungan.

Dalam lingkungan ekonomi yang tidak stabil, majikan di nilai industri konstruksi tempat yang tepat pada fleksibilitas dalam mempekerjakan dan memberhentikan pekerja karena volume mereka minim kerjaan dan berkurang.

Di sisi lain, pekerja konstruksi yang merasa ketidak-amanan mereka di bawah keadaan seperti itu akan berusaha untuk membatasi dampak dari perubahan kondisi ekonomi melalui organisasi buruh.

Ada banyak per tukangan di angkatan buruh bangunan, namun sebagian besar kontraktor menyewa dari hanya beberapa dari per tukangan untuk memenuhi kebutuhan khusus mereka. Karena karakteristik khas kondisi kerja, pengusaha dan pekerja ditempatkan dalam hubungan yang lebih intim daripada di industri lain. 

Tenaga kerja dan pengaturan manajemen dalam industri konstruksi mencakup baik serikat pekerja dan non-serikat operasi yang bersaing untuk dominasi masa depan. Pergeseran dramatis dalam serikat pekerja dapat terjadi. Misalnya, fraksi anggota serikat buruh di dalam industri konstruksi turun dari 42% pada tahun 1992 menjadi 26% pada tahun 2000 di Australia, penurunan 40% dalam 8 tahun.


Serikat pekerja Konstruksi 

Serikat per tukangan bekerja dengan kontraktor konstruksi menggunakan tenaga kerja serikat melalui lembaga-lembaga berbagai pasar seperti aturan yurisdiksi, program magang, dan sistem rujukan.

Per tukangan serikat dengan aturan yurisdiksi khusus untuk perdagangan yang berbeda menetapkan tingkat upah per jam untuk seragam journeymen dan menawarkan pelatihan magang resmi untuk memberikan keterampilan umum dan yang setara untuk setiap perdagangan. Kontraktor, melalui asosiasi kontraktor, masuk ke dalam perjanjian yang mengikat secara hukum tawar-menawar kolektif dengan satu atau lebih serikat per tukangan dalam perdagangan konstruksi. Sistem yang mengikat kedua pihak untuk kesepakatan tawar menawar kolektif disebut sebagai "toko serikat". Perjanjian ini mewajibkan kontraktor untuk mengamati yurisdiksi kerja dari berbagai serikat pekerja dan mempekerjakan karyawan melalui sistem serikat rujukan dioperasikan umumnya dikenal sebagai ruang perekrutan.

Sistem rujukan yang dioperasikan oleh organisasi serikat pekerja yang diperlukan untuk mengamati beberapa kondisi:

1. Semua pekerja berkualitas dilaporkan ke sistem rujukan harus dibuat tersedia untuk kontraktor tanpa diskriminasi berdasarkan keanggotaan serikat buruh atau hubungan lain untuk serikat. "Toko tertutup" yang membatasi rujukan kepada anggota serikat hanya sekarang ilegal.

2. Kontraktor berhak untuk menyewa atau menolak untuk mempekerjakan pekerja disebut oleh serikat berdasarkan kualifikasinya.

3. Rencana rujukan harus diposting di depan umum, termasuk prioritas arahan atau kualifikasi yang dibutuhkan.

Sementara prinsip-prinsip ini harus menang, sistem rujukan yang dioperasikan oleh organisasi buruh berbeda dalam industri konstruksi.

Kontraktor dan serikat per tukangan harus bernegosiasi tingkat upah tidak hanya pada kondisi kerja, tetapi juga mempekerjakan dan praktek magang pelatihan. Tujuan dari yurisdiksi perdagangan untuk mendorong investasi yang cukup besar dalam pelatihan magang pada bagian serikat sehingga kontraktor akan dilindungi oleh hanya memiliki pekerja berkualitas melakukan pekerjaan walaupun pekerja tersebut tidak secara permanen terpasang ke kontraktor dan dengan demikian mungkin tidak memiliki rasa aman atau kesetiaan. 

Sistem rujukan sering menjadi sumber yang cepat dan diandalkan pekerja, terutama untuk kontraktor yang bergerak ke suatu lokasi geografis baru atau memulai proyek baru yang memiliki fluktuasi tinggi dalam permintaan tenaga kerja. Pada umumnya, sistem rujukan telah berfungsi lancar dalam memberikan pekerja berkualitas kepada kontraktor, meskipun beberapa aspek lain dari operasi serikat tidak diterima dengan baik oleh kontraktor.


Non-serikat pekerja Konstruksi


Dalam beberapa tahun terakhir, non-serikat kontraktor telah masuk dan makmur dalam suatu industri yang memiliki tradisi panjang perserikatan.  Non-serikat operasi dalam konstruksi yang disebut sebagai "open shops."

Namun, dalam tidak adanya kesepakatan tawar-menawar kolektif, banyak kontraktor beroperasi di bawah kebijakan yang diadopsi oleh non-serikat asosiasi kontraktor '.

Praktek ini disebut sebagai "merit shop", yang mengikuti kebijakan yang sama secara substansial dan prosedur perundingan bersama, meskipun di bawah kendali asosiasi non-serikat kontraktor tanpa partisipasi serikat. Kontraktor lain dapat memilih untuk benar-benar "terorganisir" dengan tidak mengikuti baik toko serikat buruh atau praktek jasa toko.

Operasi merit shop yang cakupannya nasional, kecuali untuk magang lokal atau negara dengan rencana pelatihan. Rencana komprehensif asosiasi kontraktor 'berlaku untuk semua karyawan dan per tukangan kontraktor terlepas dari perdagangan mereka.

Dalam operasi tersebut, pekerja memiliki hak penuh untuk bergerak melalui segmen antara kontraktor anggota asosiasi. Dengan demikian, segmen non-serikat industri diselenggarakan oleh asosiasi kontraktor menjadi bagian integral dari industri konstruksi.

Namun, karena prestasi pekerja merit shop yang dipekerjakan secara langsung oleh perusahaan konstruksi, mereka memiliki loyalitas yang lebih besar kepada perusahaan, dan menyadari bahwa kepentingan mereka sendiri akan dipengaruhi oleh kesehatan keuangan perusahaan.

Memainkan peran penting dalam pertumbuhan awal dan ekspansi lanjutan konstruksi jasa merit shop adalah Pembangun Associated dan asosiasi Kontraktor. Pada tahun 1987, itu memiliki keanggotaan hampir 20.000 kontraktor. Di antara kontraktor jasa merit shop ini perusahaan-perusahaan konstruksi besar seperti Fluor Daniel, Blount Internasional, dan Brown & Konstruksi Root.

Keuntungan dari merit shop seperti diklaim oleh pendukung adalah:
• kemampuan untuk mengelola tenaga kerja mereka sendiri
• fleksibilitas dalam membuat keputusan manajemen tepat waktu
• penekanan pada membuat penggunaan maksimal tenaga kerja lokal
• penekanan pada mendorong kemajuan kerja individu melalui pengembangan keterampilan lanjutan
• kepentingan bersama bahwa manajemen dan pekerja dalam melihat sebuah perusahaan individu yang makmur.

Dengan memikul tanggung jawab untuk memproduksi pelatihan keterampilan pekerja, kontraktor merit shop telah dibelokkan pada keluhan yang paling serius dari pengguna dan tenaga kerja yang digunakan untuk dibesarkan terhadap merit shop terbuka. Di sisi lain, penggunaan kru campuran pekerja terampil di situs pekerjaan oleh kontraktor jasa merit shop memungkinkan mereka untuk menghapus sumber utama inefisiensi yang disebabkan oleh yurisdiksi eksklusif dipraktekkan di serikat merit shop , yaitu gagasan bahwa hanya anggota tertentu serikat pekerja harus diizinkan untuk melakukan apapun tugas yang diberikan dalam konstruksi. Akibatnya, jasa kontraktor merit shop dapat memberikan pengaruh menguntungkan pada produktivitas dan efektivitas biaya proyek-proyek konstruksi.

Bentuk yang tidak terorganisir merit shop terbuka ditemukan terutama dalam pembangunan perumahan di mana sebagian besar pekerja tidak terampil ditandai sebagai pembantu. Para pekerja terampil dalam berbagai per tukangan dikembangkan secara bertahap melalui magang informal sementara melayani sebagai pembantu. Bentuk membuka merit shop tidak diharapkan untuk memperluas luar jenis proyek konstruksi di mana keterampilan yang sangat khusus tidak diperlukan.




AddThis