5.11 Alokasi Biaya Selama Waktu Konstruksi

Karena biaya konstruksi yang dikeluarkan selama tahap konstruksi seluruh proyek, itu sering diperlukan untuk menentukan jumlah yang akan dihabiskan di berbagai periode untuk memperoleh profil arus kas, khususnya untuk proyek-proyek besar dengan jangka waktu yang panjang.

Akibatnya, penting untuk memeriksa persentase pekerjaan diharapkan akan selesai pada berbagai periode waktu dimana biaya akan dikenakan. Perkiraan yang lebih akurat dapat dicapai setelah proyek ini dijadwalkan seperti yang dijelaskan di Bab 10, tetapi beberapa perkiraan kasar dari arus kas mungkin diperlukan sebelum waktu ini.



Pertimbangkan masalah dasar dalam menentukan persentase pekerjaan yang telah diselesaikan selama konstruksi. Salah satu metode umum memperkirakan persentase penyelesaian didasarkan pada jumlah uang yang dihabiskan relatif terhadap jumlah total anggaran untuk seluruh proyek. Metode ini memiliki kelemahan jelas dalam asumsi bahwa jumlah uang yang dihabiskan telah digunakan secara efisien untuk produksi.

Sebuah metode yang lebih dapat diandalkan didasarkan pada konsep nilai pekerjaan yang telah diselesaikan yang didefinisikan sebagai produk dari jam kerja yang dianggarkan per unit produksi dan jumlah sebenarnya dari unit produksi selesai, dan dinyatakan dalam jam kerja yang dianggarkan untuk pekerjaan selesai. Kemudian, persentase penyelesaian pada setiap tahap adalah rasio dari nilai pekerjaan yang telah diselesaikan sampai saat ini dan nilai pekerjaan yang harus diselesaikan untuk seluruh proyek. Terlepas dari metode pengukuran, informatif untuk memahami tren kemajuan pekerjaan selama konstruksi untuk evaluasi dan kontrol.

Secara umum, bekerja pada sebuah proyek konstruksi berlangsung secara bertahap dari waktu mobilisasi sampai mencapai kurva yang tertinggi, kemudian bekerja melambat secara bertahap dan akhirnya berhenti pada saat penyelesaian. Tingkat kerja yang dilakukan selama jangka waktu (dinyatakan dalam persentase dari biaya proyek per satuan waktu) adalah ditunjukkan secara skematik pada Gambar 5-10 di mana sepuluh periode waktu telah diasumsikan. Garis yang solid A mewakili kasus di mana tingkat kerja adalah nol pada waktu t = 0 dan meningkat secara linear untuk 12,5% dari biaya proyek pada t = 2, sedangkan tingkat mulai menurun dari 12,5% pada t = 8-0% pada t = 10. B Garis putus-putus menunjukkan kasus mobilisasi yang cepat dengan mencapai 12,5% dari biaya proyek pada saat t = 1 sedangkan mulai menurun dari 12,5% pada t = 7 menjadi 0% pada t = 10. Dasbor garis C menunjukkan kasus mobilisasi lambat dengan mencapai 12,5% dari biaya proyek pada t = 3 sementara mulai menurun dari 12,5% pada t = 9 ke 0% pada t = 10.
Gambar 5-10: Tingkat Kemajuan Proyek Kerja Seiring Waktu

Nilai pekerjaan yang telah diselesaikan pada waktu tertentu (dinyatakan sebagai persentase kumulatif biaya proyek) adalah ditunjukkan secara skematik pada Gambar 5-11. Dalam setiap kasus (A, B atau C), nilai pekerjaan yang telah diselesaikan dapat direpresentasikan oleh kurva "S-berbentuk". Efek mobilisasi yang cepat dan mobilisasi lambat ditunjukkan oleh posisi kurva B dan C relatif terhadap kurva A, masing-masing.
Gambar 5-11: Nilai Pekerjaan Proyek Selesai Seiring Waktu

Sedangkan kurva ditunjukkan pada Gambar 5-10 dan 5-11 mewakili kasus yang sangat ideal, mereka menunjukkan lintang untuk menyesuaikan jadwal untuk berbagai kegiatan dalam proyek. Sementara tingkat kemajuan pekerjaan dapat berubah cukup drastis dalam periode tunggal, seperti perubahan dari mobilisasi cepat untuk mobilisasi lamban dalam periode 1, 2 dan 3 dalam Gambar 5-10, efek pada nilai pekerjaan yang telah diselesaikan dari waktu ke waktu akan berkurang dalam makna seperti yang ditunjukkan oleh persentase kumulatif untuk periode berikutnya pada Gambar 5-11. Jadi, penyesuaian penjadwalan beberapa kegiatan dapat meningkatkan penggunaan tenaga kerja, bahan dan peralatan, dan setiap keterlambatan yang disebabkan oleh penyesuaian tersebut untuk kegiatan individu tidak mungkin menyebabkan masalah bagi kemajuan akhirnya menuju selesainya proyek.

Selain kecepatan mobilisasi sumber daya, pertimbangan penting lainnya adalah durasi keseluruhan proyek dan jumlah sumber daya diterapkan. Berbagai strategi dapat diterapkan untuk mempersingkat durasi keseluruhan proyek seperti tumpang tindih kegiatan desain dan konstruksi (seperti yang dijelaskan dalam Bab 2) atau meningkatkan jumlah puncak tenaga kerja dan peralatan kerja di situs. Namun, faktor spasial, manajerial dan teknis biasanya akan menempatkan batas minimum pada durasi proyek atau menyebabkan biaya untuk meningkat dengan jangka waktu lebih pendek.

Contoh 5-16: Perhitungan Nilai Pekerjaan Selesai
Dari daerah kemajuan pekerjaan dalam Gambar 5-10, nilai pekerjaan yang telah diselesaikan pada setiap titik dalam Gambar 5-11 dapat diturunkan dengan mencatat luas area di bawah kurva sampai titik bahwa dalam Gambar 5-10. Hasil untuk t = 0 sampai t = 10 ditunjukkan pada Tabel 5-14 dan diplot pada Gambar 5-11.

TABEL 5-14 Perhitungan Nilai Pekerjaan Selesai


Waktu
Kasus A
Kasus B
Kasus C


0
0
0
0
1
3,1%
6,2%
2,1%
2
12.5
18.7
8.3
3
25.0
31.2
18.8
4
37.5
43.7
31.3
5
50.0
56.2
43.8
6
62.5
68.7
56.3
7
75.0
81.2
68.8
8
87.5
91.7
81.9
9
96.9
97.9
93.8
10
100.0
100.0
100.0








AddThis