6.5 Pengukuran Laba Investasi



Suatu pengukur laba didefinisikan sebagai indikator keinginan untuk proyek dari sudut pandang seorang pembuat keputusan. Untuk mengukur laba mungkin atau tidak dapat digunakan sebagai dasar untuk pemilihan proyek.

Sejak langkah berbagai keuntungan digunakan oleh pengambil keputusan untuk tujuan yang berbeda, keuntungan dan pembatasan untuk menggunakan langkah-langkah laba harus sepenuhnya dipahami.


Ada beberapa langkah keuntungan yang umum digunakan oleh para pembuat keputusan di kedua perusahaan swasta dan lembaga-lembaga publik. Masing-masing langkah ini dimaksudkan untuk menjadi indikator laba atau keuntungan bersih untuk proyek dalam pertimbangan. Beberapa langkah-langkah menunjukkan ukuran keuntungan pada suatu titik waktu tertentu, yang lainnya memberikan tingkat pengembalian per periode ketika modal sedang digunakan atau ketika investasi kembali dari keuntungan awal juga disertakan. 

Jika pengambil keputusan memahami dengan jelas arti dari tindakan keuntungan berbagai proyek tertentu, tidak ada alasan mengapa seseorang tidak dapat menggunakan semuanya untuk tujuan terbatas yang mereka sesuai. Dengan tersedianya analisis berbasis komputer dan perangkat lunak komersial, hanya dibutuhkan beberapa detik untuk menghitung langkah-langkah ini keuntungan. Namun, penting untuk mendefinisikan langkah-langkah tepat:

1. Net Future Value and Net Present Value. 

Ketika sebuah organisasi membuat investasi, pembuat keputusan berharap untuk keuntungan atas cakrawala perencanaan, melawan apa yang mungkin bisa diperoleh jika uang itu diinvestasikan di tempat lain. Minimum atractive rate of return (MARR) diadopsi untuk mencerminkan biaya oportunitas modal. MARR yang digunakan untuk peracikan arus kas diperkirakan akhir cakrawala perencanaan, atau untuk mendiskontokan arus kas untuk saat ini. Profitabilitas diukur dengan nilai masa depan bersih (NFV) yang kembali bersih pada akhir cakrawala perencanaan atas apa yang mungkin telah diperoleh dengan berinvestasi di tempat lain di MARR tersebut. Nilai sekarang bersih (NPV) dari arus kas diperkirakan selama cakrawala perencanaan adalah nilai diskonto dari NFV hingga saat ini. Sebuah NPV positif untuk proyek menunjukkan nilai sekarang dari keuntungan bersih yang sesuai dengan arus kas proyek.

2. Equivalent Uniform Annual Net Value.


Nilai setara bersih tahunan seragam (NUV) adalah aliran konstan manfaat kurang biaya pada periode waktu yang sama spasi atas cakrawala perencanaan dimaksudkan proyek. Nilai ini dapat dihitung sebagai nilai sekarang bersih dikalikan dengan tepat "faktor pemulihan modal." Ini adalah ukuran dari kembali bersih dari proyek secara tahunan atau diamortisasi. Biaya tahunan setara seragam (EUAC) dapat diperoleh dengan mengalikan nilai sekarang dari biaya oleh faktor pemulihan modal yang sesuai. Penggunaan mengandaikan saja EUAC bahwa manfaat diskon dari semua proyek potensial atas cakrawala perencanaan adalah identik dan karenanya hanya biaya diskon berbagai proyek perlu dipertimbangkan. Oleh karena itu, EUAC merupakan indikator dari atribut negatif dari sebuah proyek yang harus diminimalkan.

3. Benefit Cost Ratio. 

Benefit Cost Ratio (BCR), didefinisikan sebagai rasio manfaat diskon untuk biaya diskon pada titik yang sama dalam waktu, adalah indeks profitabilitas berdasarkan manfaat diskon per unit biaya diskon proyek. Hal ini kadang-kadang disebut sebagai rasio tabungan-untuk-investasi (SIR) ketika manfaat berasal dari pengurangan efek yang tidak diinginkan. Penggunaannya juga membutuhkan pilihan cakrawala perencanaan dan MARR yang. Sejak beberapa tabungan dapat ditafsirkan sebagai biaya negatif yang akan dipotong dari penyebut atau sebagai manfaat positif yang akan ditambahkan ke pembilang dari rasio tersebut, BCR atau SIR bukan merupakan ukuran numerik mutlak. Namun, jika rasio dari nilai sekarang manfaat dengan nilai sekarang biaya melebihi satu, proyek ini menguntungkan terlepas dari interpretasi yang berbeda manfaat atau biaya.

4. Internal Rate of Return

Internal Rate of Return (IRR) didefinisikan sebagai tingkat diskonto yang menetapkan nilai sekarang bersih dari serangkaian arus kas atas cakrawala perencanaan sama dengan nol. Hal ini digunakan sebagai ukuran keuntungan karena telah diidentifikasi sebagai "efisiensi marjinal modal" atau "tingkat pengembalian atas biaya". IRR memberikan pengembalian investasi ketika modal sedang digunakan seolah-olah investasi terdiri dari pengeluaran tunggal pada awal dan menghasilkan aliran manfaat bersih sesudahnya. Namun, IRR tidak mempertimbangkan peluang reinvestasi yang terkait dengan waktu dan intensitas pengeluaran dan mengembalikan pada titik-titik menengah atas cakrawala perencanaan. Untuk arus kas dengan dua atau lebih tanda-tanda pembalikan arus kas dalam periode apapun, mungkin ada beberapa nilai IRR, dalam kasus seperti ini, beberapa nilai yang tunduk pada berbagai penafsiran.

5. Adjusted Internal Rate of Return.

Jika kebijakan pembiayaan dan reinvestasi dimasukkan ke dalam evaluasi proyek, tingkat internal yang disesuaikan kembali (AIRR) yang mencerminkan kebijakan tersebut dapat menjadi indikator yang berguna dari profitabilitas dalam keadaan terbatas. Karena kompleksitas pembiayaan dan kebijakan reinvestasi yang digunakan oleh organisasi selama masa proyek, AIRR yang jarang dapat mencerminkan realitas arus kas yang sebenarnya. Namun, ia menawarkan nilai perkiraan imbal hasil investasi yang pembalikan dua atau lebih tanda-tanda dalam arus kas akan menghasilkan beberapa nilai IRR. Tingkat internal yang disesuaikan pengembalian biasanya dihitung sebagai tingkat pengembalian internal pada arus kas proyek dimodifikasi sehingga semua biaya didiskontokan untuk menyajikan dan semua manfaat yang diperparah ke ujung cakrawala perencanaan.

6. Return on Investment. 

Ketika seorang akuntan laporan pendapatan pada setiap tahun dari proyek multi-tahun, aliran arus kas harus dipecah menjadi tingkat tahunan kembali untuk tahun-tahun. Laba atas investasi (ROI) seperti yang digunakan oleh akuntan biasanya berarti tingkat akuntan pengembalian untuk setiap tahun durasi proyek berdasarkan rasio dari pendapatan (pendapatan dikurangi penyusutan) untuk setiap tahun dan nilai aset undepreciated (investasi) untuk itu yang sama tahun. Oleh karena itu, ROI berbeda dari tahun ke tahun, dengan nilai yang sangat rendah pada tahun-tahun awal dan nilai yang tinggi dalam tahun kemudian proyek.

7. Payback Periode.

Periode pengembalian modal (PBP) mengacu pada lamanya waktu di mana manfaat yang diterima dari investasi dapat membayar biaya yang dikeluarkan selama waktu tersebut sementara mengabaikan periode waktu yang tersisa di cakrawala perencanaan. Bahkan periode diskonto pembayaran kembali menunjukkan "modal periode pemulihan" tidak mencerminkan besarnya atau arah arus kas pada periode yang tersisa. Namun, jika proyek ditemukan tidak menguntungkan dengan tindakan lain, payback period dapat digunakan sebagai ukuran sekunder dari persyaratan pembiayaan untuk proyek.


AddThis