4.3 Faktor yang Mempengaruhi Produktivitas pekerjaan di Site

Job-site produktivitas dipengaruhi oleh banyak faktor yang dapat dicirikan baik sebagai karakteristik tenaga kerja, kondisi pekerjaan proyek atau sebagai kegiatan non-produktif.

Karakteristik tenaga kerja meliputi:
• usia, keterampilan dan pengalaman tenaga kerja
• kepemimpinan dan motivasi tenaga kerja


Kondisi proyek kerja meliputi faktor antara lain:

• Ukuran dan kompleksitas pekerjaan.
• Lokasi kerja aksesibilitas.
• Ketersediaan tenaga kerja.
• Peralatan pemanfaatan.
• Kontrak perjanjian.
• Iklim Lokal.
• Karakteristik budaya setempat, terutama dalam operasi asing.

Kegiatan Non-produktif yang berhubungan dengan proyek mungkin tidak dibayar oleh pemilik, tetapi mereka tetap mengambil sumber daya tenaga kerja potensial yang jika tidak dapat diarahkan untuk proyek. Non-produktif meliputi kegiatan antara faktor-faktor lain:   
• Tenaga kerja tidak langsung diperlukan untuk mempertahankan kemajuan proyek
• Pengulangan untuk memperbaiki pekerjaan yang tidak memuaskan 
• Penghentian Bekerja sementara karena cuaca buruk atau kekurangan bahan • Waktu off untuk kegiatan serikat 
• Absen waktu, termasuk terlambat dan awal berhenti 
• Non-kerja liburan 
• Pemogokan

Setiap kategori faktor mempengaruhi kerja produktif yang tersedia untuk proyek serta efisiensi tenaga kerja di tempat.
 

Karakteristik Tenaga Kerja 

Analisis kinerja adalah alat umum untuk menilai kualitas pekerja dan kontribusi. Faktor-faktor yang mungkin dievaluasi meliputi: 

• Kualitas Kerja - kaliber karya yang dihasilkan atau dicapai. 
• Jumlah Pekerjaan - volume pekerjaan yang diterima
•Pengetahuan Job - pengetahuan yang menunjukkan persyaratan, metode, teknik dan keterampilan yang terlibat dalam melakukan pekerjaan dan dalam menerapkan ini untuk meningkatkan produktivitas.  
  • Pekerjaan Terkait Pengetahuan - pengetahuan tentang efek dari bekerja pada daerah lain dan pengetahuan tentang bidang terkait yang memiliki pengaruh pada pekerjaan yang ditugaskan. 
  • Penghakiman - kesehatan kesimpulan, keputusan dan tindakan.
  • Inisiatif - kemampuan untuk mengambil tindakan efektif tanpa diberitahu. 
  • Pemanfaatan sumber daya - kemampuan untuk menggambarkan kebutuhan proyek dan menemukan, merencanakan dan secara efektif menggunakan semua sumber daya yang tersedia. 
  • Keteguhan - keandalan dalam asumsi dan melaksanakan komitmen dan kewajiban. 
  • Kemampuan analitis - efektivitas dalam memikirkan masalah dan mencapai kesimpulan suara. 
  • Kemampuan Komunikatif - efektivitas dalam menggunakan komunikasi orgal dan ditulis dan sesuai, rekan bawahan, atasan dan lain-lain diinformasikan.  
  • Keterampilan Interpersonal - efektifitas dalam berhubungan dengan cara yang tepat dan produktif kepada orang lain. 
  • Kemampuan untuk bekerja di bawah tekanan - kemampuan untuk memenuhi tenggat waktu yang ketat dan beradaptasi dengan perubahan. 
  • Keamanan Sensitivitas - kemampuan untuk menangani informasi rahasia tepat dan berhati-hati dalam menjaga informasi yang sensitif.  
  • Kesadaran Keselamatan - memiliki pengetahuan tentang praktek-praktek keamanan yang baik dan menunjukkan kesadaran keselamatan pribadi sendiri dan keselamatan orang lain.  
  • Biaya keuntungan dan Sensitivitas - kemampuan untuk mencari, menghasilkan dan menerapkan ide-ide membuat keuntungan.  
  • Perencanaan Efektivitas - kemampuan untuk mengantisipasi kebutuhan, kondisi perkiraan, menetapkan tujuan dan standar, rencana dan jadwal kerja dan hasil pengukuran. 
  • Kepemimpinan - kemampuan untuk mengembangkan di lain willingenss dan keinginan untuk bekerja menuju tujuan bersama. 
  • Mendelegasikan - efektivitas dalam mendelegasikan pekerjaan tepat.  
  • Orang Pengembangan - kemampuan untuk memilih, melatih dan menilai personil, menetapkan standar kinerja, dan memberikan motivasi untuk tumbuh dalam kapasitas mereka.
  • Keanekaragaman (Equal Employment Opportunity) - kemampuan untuk senstive dengan kebutuhan minoritas, perempuan dan kelompok yang dilindungi lainnya dan untuk menunjukkan tindakan afirmatif dalam merespon kebutuhan ini.

Faktor-faktor yang berbeda masing-masing bisa dinilai pada skala tiga titik: 
(1) diakui kekuatan, 
(2) memenuhi harapan, 
(3) wilayah membutuhkan perbaikan. Contoh kinerja di daerah-daerah mungkin juga disediakan.
 

Kondisi Kerja Proyek 

Produktivitas tenaga kerja di site dapat diperkirakan baik untuk setiap pertukangan (tukang kayu, tukang batu, dll) atau setiap jenis konstruksi (perumahan, pabrik pengolahan, dll) di bawah seperangkat kondisi kerja tertentu.

Sebuah basis produktivitas tenaga kerja dapat didefinisikan untuk satu set kondisi kerja yang ditentukan oleh pemilik atau kontraktor yang ingin mengamati dan mengukur kinerja tenaga kerja selama periode waktu di bawah kondisi seperti itu. 

Sebuah indeks produktivitas tenaga kerja maka dapat didefinisikan sebagai rasio dari produktivitas tenaga kerja pekerjaan-situs di bawah yang berbeda kondisi kerja dengan produktivitas tenaga kerja dasar, dan merupakan ukuran dari efisiensi tenaga kerja relatif dari sebuah proyek di bawah ini set baru kondisi kerja .
Efek dari berbagai faktor yang terkait dengan kondisi kerja pada sebuah proyek baru dapat diperkirakan terlebih dahulu, beberapa lebih akurat daripada yang lain.

Misalnya, untuk proyek-proyek konstruksi yang sangat besar, indeks produktivitas tenaga kerja cenderung menurun sebagai ukuran proyek dan / atau meningkatkan kompleksitas karena masalah logistik dan "belajar" bahwa tenaga kerja harus menjalani sebelum menyesuaikan diri dengan lingkungan baru. Job-situs aksesibilitas sering dapat mengurangi indeks produktivitas tenaga kerja jika pekerja harus melakukan pekerjaan mereka dengan cara-cara, seperti menghindari lalu lintas di jalan raya repaving permukaan atau mempertahankan operasi pabrik selama renovasi. Ketersediaan tenaga kerja di pasar lokal adalah faktor lain. 

Kekurangan tenaga kerja lokal akan memaksa kontraktor untuk membawa tenaga kerja non-lokal atau jadwal kerja lembur atau keduanya. Dalam kedua kasus, efisiensi tenaga kerja akan berkurang di samping menimbulkan biaya tambahan. Tingkat utilisasi peralatan dan mekanisasi dari proyek konstruksi jelas akan berdampak langsung pada pekerjaan-situs produktivitas tenaga kerja. Kesepakatan kontrak memainkan peran penting dalam pemanfaatan serikat buruh atau non-serikat, penggunaan subkontraktor dan tingkat pengawasan lapangan, yang semuanya akan berdampak pekerjaan-situs produktivitas tenaga kerja. 

Karena di lokasi konstruksi dasarnya melibatkan kegiatan di luar ruangan, iklim lokal akan mempengaruhi efisiensi pekerja secara langsung. Dalam operasi asing, karakteristik budaya negara tuan rumah harus diperhatikan dalam menilai efisiensi tenaga kerja.
 

Kegiatan Non-Produktif

Non-produktif kegiatan yang berhubungan dengan proyek juga harus diperiksa dalam rangka untuk memeriksa hasil kerja produktif, yang didefinisikan sebagai rasio dari jam tenaga kerja langsung yang ditujukan untuk penyelesaian proyek pada jam kerja potensial.

Jam tenaga kerja langsung diperkirakan berdasarkan kondisi terbaik di tempat kerja dengan mengecualikan semua faktor yang dapat mengurangi hasil tenaga kerja produktif. Misalnya, dalam repaving permukaan jalan raya, flagmen diperlukan untuk mengalihkan lalu lintas merupakan tenaga kerja tidak langsung yang tidak memberikan kontribusi pada efisiensi tenaga kerja dari kru paving jika jalan raya ditutup untuk lalu lintas.   

Demikian pula, untuk proyek-proyek besar di daerah terpencil, tenaga kerja tidak langsung dapat digunakan untuk menyediakan perumahan dan infrastruktur bagi pekerja yang dipekerjakan untuk memasok tenaga kerja langsung untuk sebuah proyek. Jam kerja yang dihabiskan pada pengerjaan ulang untuk memperbaiki karya asli yang tidak memuaskan mewakili waktu tambahan diambil dari jam kerja potensial. Jam kerja yang terkait dengan kegiatan tersebut harus dipotong dari jam kerja potensial untuk mendapatkan hasil kerja yang sebenarnya produktif.
 
Contoh 4-1: Pengaruh ukuran pekerjaan terhadap produktivitas 
 

Kontraktor telah menetapkan bahwa dalam satu set "standar" kondisi kerja untuk konstruksi bangunan, pekerjaan yang membutuhkan 500.000 jam kerja dianggap standar dalam menentukan produktivitas tenaga kerja dasar.

Semua faktor-faktor lain yang sama, indeks produktivitas tenaga kerja akan meningkat menjadi 1,1 atau 110% untuk pekerjaan yang membutuhkan tenaga kerja hanya 400.000 jam. Dengan asumsi bahwa ada hubungan linear untuk rentang antara pekerjaan yang membutuhkan jam kerja 300.000 sampai 700.000 seperti yang ditunjukkan pada Gambar 4-1, menentukan indeks produktivitas tenaga kerja untuk pekerjaan baru membutuhkan 650.000 jam kerja di bawah jika tidak set yang sama kondisi kerja.

Gambar 4-1: Ilustrasi Hubungan antara Indeks Produktivitas dan Pekerjaan di Lapangan

Produktivitas tenaga kerja Indeks I untuk pekerjaan baru dapat diperoleh dengan interpolasi linier dari data yang tersedia sebagai berikut: 

Hal ini menyiratkan bahwa kerja adalah 15% kurang produktif pada pekerjaan besar dari pada proyek standar. Contoh 4-2: Hasil Produktif tenaga kerja  
 
Dalam pembangunan sebuah platform pengeboran minyak lepas pantai, jam tenaga kerja potensial yang ditemukan L = 7,5 juta jam. Dari jumlah ini, kegiatan non-produktif dinyatakan dalam ribuan jam kerja adalah sebagai berikut: • A = 417 untuk liburan dan pemogokan • B = 1.415 untuk absen (yaitu liburan, waktu sakit, dll) • C = 1.141 untuk penghentian sementara (misalnya cuaca, menunggu, serikat kegiatan, dll) • D = 1.431 untuk tenaga kerja tidak langsung (misalnya membangun fasilitas sementara, membersihkan situs, pengerjaan ulang untuk memperbaiki kesalahan, dll) Tentukan hasil kerja produktif setelah faktor di atas dipertimbangkan. Persentase waktu yang dialokasikan untuk berbagai kegiatan non-produktif, A, B, C dan D adalah:


Persentase total waktu untuk semua X non-produktif kegiatan adalah:



Hasil kerja produktif, Y, ketika faktor-faktor yang diberikan untuk A, B, C dan D dianggap, adalah sebagai berikut:



Contoh 4-3: Pemanfaatan waktu pada situs-pekerja



Sebuah contoh yang menggambarkan efek dari kebutuhan tenaga kerja tidak langsung yang membatasi tenaga kerja produktif oleh Tukang/Pekerja khas di tempat kerja diberikan oleh R. Tucker dengan persentase berikut alokasi waktu:  
Produktif waktu 40%
Waktu tidak produktif
Administrasi penundaan 20%
Metode kerja yang tidak efisien 20%
Buruh yurisdiksi dan pembatasan pekerjaan lain 15%
Pribadi waktu 5%
Dalam perkiraan ini, waktu banyak dihabiskan untuk pekerjaan produktif seperti pada penundaan karena manajemen dan inefisiensi karena metode kerja kuno



AddThis