4.6 Manajemen Bahan


Manajemen bahan merupakan unsur penting dalam perencanaan proyek dan kontrol. Bahan mewakili biaya besar dalam konstruksi, sehingga pengadaan meminimalkan biaya pembelian dengan menyajikan peluang penting untuk mengurangi biaya.

Kekurangan manajemen bahan juga dapat mengakibatkan biaya besar dan dihindari selama konstruksi.


Pertama, jika bahan yang dibeli awal, modal dapat diikat dan biaya bunga atas kelebihan persediaan bahan. Lebih buruk lagi, bahan ini dapat berkurang selama penyimpanan atau dicuri kecuali perawatan khusus diambil.
Sebagai contoh, peralatan listrik harus sering disimpan di lokasi yang tahan air.

Kedua, penundaan dan biaya tambahan mungkin timbul jika bahan yang diperlukan untuk kegiatan tertentu tidak tersedia. Dengan demikian, mengasuransikan aliran tepat waktu bahan merupakan perhatian penting dari manajer proyek.

Manajemen Bahan tidak hanya menjadi perhatian selama tahap pemantauan di mana konstruksi berlangsung. Keputusan tentang pengadaan bahan juga mungkin diperlukan selama perencanaan awal dan tahap penjadwalan. Misalnya, kegiatan dapat dimasukkan dalam jadwal proyek untuk mewakili pembelian barang-barang besar seperti lift untuk bangunan. Ketersediaan bahan sangat mungkin mempengaruhi jadwal proyek dengan jalur cepat atau jadwal waktu yang sangat ketat: waktu yang cukup untuk mendapatkan bahan yang diperlukan harus diperbolehkan. Dalam beberapa kasus, pemasok lebih mahal atau pengirim dapat digunakan untuk menghemat waktu.


Manajemen Bahan juga merupakan masalah pada tingkat organisasi jika pembelian terpusat dan pengendalian persediaan digunakan untuk item standar. Dalam hal ini, berbagai proyek yang dilakukan oleh organisasi akan hadir permintaan untuk kelompok pembelian terpusat.

Pada gilirannya, kelompok ini akan mempertahankan persediaan barang standar untuk mengurangi keterlambatan dalam menyediakan bahan atau untuk mendapatkan biaya yang lebih rendah dari pembelian grosir. Masalah bahan manajemen organisasi analog untuk mengontrol persediaan dalam setiap organisasi menghadapi permintaan terus untuk item tertentu.

Pemesanan Bahan yang sangat baik dengan sistem berbasis komputer untuk memastikan konsistensi dan kelengkapan dari proses pembelian. Dalam dunia manufaktur, penggunaan bahan yang di persyaratan dengan sistem otomatis perencanaan umum.

Dalam sistem ini, jadwal produksi induk, catatan dan daftar produk komponen persediaan digabung untuk menentukan barang apa yang harus dipesan, ketika mereka harus dipesan, dan berapa banyak setiap item harus dipesan pada setiap periode waktu. Inti dari perhitungan ini aritmatika sederhana: permintaan diproyeksikan untuk setiap item bahan dalam setiap periode dikurangi dari persediaan yang tersedia. Ketika persediaan menjadi terlalu rendah, suatu tatanan baru dianjurkan.

Untuk item yang non-standar atau tidak disimpan dalam persediaan, perhitungan bahkan lebih sederhana karena tidak ada persediaan harus dipertimbangkan. Dengan sistem persyaratan bahan, banyak pencatatan rinci otomatis dan manajer proyek dihadapkan pada persyaratan pembelian.

Contoh 4-4:. Contoh manfaat untuk sistem manajemen bahan
Dari sebuah penelitian dari dua puluh lokasi konstruksi berat, manfaat berikut dari pengenalan sistem manajemen material dicatat: • Dalam satu proyek, penurunan 6% dalam biaya tenaga kerja per tukangan terjadi karena peningkatan ketersediaan bahan yang diperlukan di situs. Pada proyek lainnya, penghematan 8% karena penundaan berkurang untuk bahan yang diperkirakan. 


• Suatu perbandingan dari dua proyek dengan dan tanpa sistem manajemen bahan mengungkapkan perubahan dalam produktivitas dari 1,92 orang-jam per unit tanpa sistem untuk 1,14 orang-jam per unit dengan sistem baru. Sekali lagi, banyak perbedaan ini dapat dikaitkan dengan ketersediaan bahan tepat waktu.

• Biaya Gudang ditemukan penurunan 50% pada satu proyek dengan pengenalan manajemen persediaan ditingkatkan, mewakili penghematan sebesar $ 92.000. Bunga biaya untuk persediaan juga menurun, dengan satu pelaporan proyek penghematan arus kas $ 85.000 dari manajemen perbaikan bahan.

Menghadapi berbagai manfaat, biaya untuk mendapatkan dan mempertahankan sistem manajemen material harus dibandingkan. Namun, penelitian menunjukkan bahwa manajemen investasi dalam sistem tersebut bisa sangat menguntungkan.

AddThis