5. Estimasi Biaya Pembangunan


5.1 Biaya Terkait dengan Pembangunan Fasilitas

Biaya fasilitas dibangun untuk pemilik mencakup biaya modal awal dan operasi berikutnya dan biaya pemeliharaan. Masing-masing kategori biaya utama terdiri dari sejumlah komponen biaya. 

Biaya modal untuk proyek konstruksi mencakup biaya yang terkait dengan pembentukan inital fasilitas:
• Pembebasan tanah, termasuk Pematangan, Penguasaan dan Perbaikan
• Perencanaan dan studi kelayakan
• Arsitektur dan rekayasa desain
• Konstruksi, termasuk bahan, peralatan dan tenaga kerja
• Bidang pengawasan konstruksi
• Konstruksi pembiayaan
• Asuransi dan pajak selama konstruksi
•Biaya umum overhead kantor  Pemilik
• Peralatan dan perabot tidak termasuk dalam konstruksi
• Inspeksi dan pengujian


Operasi dan biaya pemeliharaan dalam tahun-tahun berikutnya selama siklus hidup proyek mencakup biaya-biaya berikut:
• Sewa tanah, jika berlaku
• Operasi staf
• Tenaga Kerja dan bahan untuk pemeliharaan dan perbaikan
• Renovasi Periodik
• Asuransi dan pajak
• Pembiayaan biaya
• Utilitas
• Pemilik lain biaya


Besarnya masing-masing komponen biaya tergantung pada ukuran, sifat dan lokasi proyek serta manajemen organisasi, di antara banyak pertimbangan. Pemiliknya tertarik dalam mencapai keseluruhan biaya proyek serendah mungkin yang konsisten dengan tujuan investasinya.

Hal ini penting bagi para profesional desain dan manajer konstruksi untuk menyadari bahwa sementara biaya konstruksi dapat menjadi komponen terbesar dari biaya modal, komponen biaya lain tidak signifikan.

Misalnya, biaya akuisisi tanah merupakan pengeluaran utama untuk membangun konstruksi di kepadatan tinggi daerah perkotaan, dan konstruksi biaya pendanaan bisa mencapai urutan yang sama besarnya dengan biaya konstruksi dalam proyek-proyek besar seperti pembangunan pembangkit listrik nuklir.

Dari perspektif pemilik, adalah sama penting untuk memperkirakan operasi yang sesuai dan biaya pemeliharaan setiap alternatif untuk fasilitas yang diusulkan untuk menganalisis biaya siklus hidup. Pengeluaran yang besar dibutuhkan untuk perawatan fasilitas, terutama untuk infrastruktur milik publik, adalah pengingat dari mengabaikan di masa lalu untuk mempertimbangkan sepenuhnya implikasi dari operasi dan biaya perawatan dalam tahap desain.

Dalam anggaran konstruksi, ada penyisihan kontinjensi atau biaya tak terduga yang terjadi selama konstruksi. Jumlah kontinjensi ini mungkin disertakan dalam setiap item biaya atau termasuk dalam satu kategori kontingensi konstruksi. Jumlah kontingensi berdasarkan pengalaman historis dan kesulitan yang dibayangkan dari suatu proyek konstruksi tertentu.

Misalnya, salah satu perusahaan konstruksi membuat perkiraan biaya yang diharapkan dalam lima bidang yang berbeda:
• Perubahan desain pembangunan,
• Jadwal penyesuaian,
• Administrasi umum perubahan (seperti tingkat upah),
Perbedaan kondisi yang diharapkan tempat bagi mereka, dan
• Persyaratan yang dikenakan pihak ketiga selama konstruksi, seperti izin yang baru.
Jumlah kontinjensi tidak dihabiskan untuk konstruksi dapat dilepaskan di dekat akhir konstruksi untuk pemilik atau untuk menambahkan elemen proyek tambahan.


Dalam bab ini, kita akan fokus pada estimasi biaya konstruksi, dengan mengacu hanya sesekali untuk komponen biaya lain. Dalam Bab 6, kita akan berurusan dengan evaluasi ekonomi dari sebuah fasilitas yang dibangun atas dasar baik biaya modal dan operasi dan biaya pemeliharaan dalam siklus hidup fasilitas. Pada tahap ini timbal balik antara operasi dan biaya modal dapat dianalisis. 

Contoh 5-1: sumber daya tuntutan proyek Energi
Sumber daya tuntutan untuk tiga jenis proyek-proyek energi utama diselidiki selama krisis energi pada tahun 1970 ditunjukkan pada Tabel 5-1. Proyek-proyek ini adalah: (1) minyak serpih proyek dengan kapasitas 50.000 barel produk minyak per hari; (2) suatu proyek gasifikasi batubara yang membuat gas dengan nilai pemanasan 320 miliar British thermal unit per hari, atau setara dengan sekitar 50.000 barel produk minyak per hari, dan (3) pasir tar proyek dengan kapasitas 150.000 barel produk minyak per hari.

Untuk setiap proyek, biaya dalam miliaran dolar, tenaga kerja rekayasa persyaratan untuk desain dasar dalam ribuan jam, tenaga kerja rekayasa persyaratan untuk rekayasa rinci dalam jutaan jam, kebutuhan tenaga kerja terampil untuk pembangunan dalam jutaan jam dan kebutuhan bahan dalam miliaran dolar yang ditunjukkan pada Tabel 5-1. Untuk membangun beberapa proyek seperti urutan besarnya bersamaan dapat menaikkan biaya dan ketegangan ketersediaan semua sumber daya yang dibutuhkan untuk menyelesaikan proyek. 

Akibatnya, sering mewakili estimasi biaya latihan dalam penilaian profesional bukan sekedar menyusun tagihan dalam jumlah dan mengumpulkan data biaya untuk mencapai perkiraan jumlah mekanis.
TABEL Persyaratan Sumberdaya 5-1 Beberapa Proyek Energi Mayor


Serpih minyak
(50.000 barel / hari)
Gasifikasi batubara
(320 miliar BTU / hari)
Tar Sands
(150.000 barel / hari)

Biaya
($ Milyar)
2.5
4
8 sampai 10
Dasar desain
(Ribuan jam)
80
200
100
Detil rekayasa
(Jutaan jam)
3 sampai 4
4 sampai 5
6 sampai 8
Konstruksi
(Jutaan jam)
20
30
40
Bahan
($ Milyar)
1
2
2.5

Sumber: Exxon Penelitian dan Engineering Company, Florham Park, NJ

AddThis