12.6 Pemantauan Jadwal


Selain pengendalian biaya, manajer proyek juga harus memberikan perhatian kepada jadwal pemantauan. Konstruksi biasanya melibatkan tenggang waktu untuk penyelesaian pekerjaan, sehingga perjanjian kontrak akan memaksa perhatian pada jadwal.<

Lebih umum, keterlambatan dalam konstruksi merupakan biaya tambahan karena fasilitas hunian akhir atau faktor lainnya.

Sama seperti biaya yang dikeluarkan dibandingkan dengan biaya yang dianggarkan, jangka waktu aktivitas aktual dapat dibandingkan dengan jangka waktu yang diharapkan. Dalam proses ini, peramalan waktu untuk menyelesaikan kegiatan tertentu mungkin diperlukan.

Metode yang digunakan untuk peramalan penyelesaian kegiatan secara langsung analog dengan yang digunakan untuk peramalan biaya. Sebagai contoh, formula memperkirakan mungkin khas:
(12.5)
di mana D f adalah perkiraan durasi, W adalah jumlah pekerjaan, dan h t adalah produktivitas diamati untuk waktu t. Seperti dengan pengendalian biaya, adalah penting untuk merancang metode yang efektif efisien dan biaya untuk mengumpulkan informasi tentang pencapaian proyek yang sebenarnya. Secara umum, pengamatan pekerjaan yang telah diselesaikan dibuat oleh inspektur dan manajer proyek dan kemudian bekerja selesai diperkirakan seperti yang dijelaskan dalam Bagian 12.3. Setelah perkiraan karya lengkap dan waktu dikeluarkan pada kegiatan tertentu tersedia, penyimpangan dari estimasi durasi asli dapat diperkirakan. 

Perhitungan untuk membuat perkiraan durasi cukup mirip dengan yang digunakan dalam membuat perkiraan biaya dalam Bagian 12.3.

Sebagai contoh, Gambar 12-2 menunjukkan kemajuan proyek semula dijadwalkan dibandingkan kemajuan aktual pada sebuah proyek. Angka ini dibangun oleh menjumlahkan persentase masing-masing kegiatan yang lengkap pada titik-titik berbeda dalam waktu; penjumlahan ini dapat ditimbang dengan besarnya usaha yang terkait dengan aktivitas masing-masing. Dalam Gambar 12-2, proyek itu di depan dari jadwal asli untuk periode termasuk titik A, tetapi sekarang larut titik B dengan jumlah yang sama dengan jarak horizontal antara kemajuan direncanakan dan kemajuan yang sebenarnya diamati sampai saat ini.
Gambar Ilustrasi 12-2 Kemajuan Rencana dibandingkan aktual lebih dari Waktu pada Proyek

Jadwal kepatuhan dan status proyek juga dapat diwakili pada model geometris fasilitas. Sebagai contoh, animasi urutan konstruksi dapat ditampilkan pada layar komputer, dengan warna yang berbeda atau skema pengkodean lainnya yang menunjukkan jenis berlangsung aktivitas pada setiap komponen fasilitas. Penyimpangan dari jadwal yang direncanakan juga dapat digambarkan dengan kode warna. Hasilnya adalah mekanisme untuk kedua menunjukkan pekerjaan yang sedang berlangsung dan kepatuhan jadwal khusus untuk masing-masing komponen dalam fasilitas tersebut.

Dalam mengevaluasi kemajuan jadwal, penting untuk diingat bahwa beberapa kegiatan memiliki float / mengapung atau kelonggaran penjadwalan, sedangkan keterlambatan dalam kegiatan pada jalur kritis akan menyebabkan keterlambatan proyek.

Secara khusus, penundaan dalam kemajuan direncanakan pada waktu t dapat direndam dalam kegiatan mengambang '(sehingga tidak menyebabkan keterlambatan dalam penyelesaian keseluruhan proyek) atau dapat menyebabkan penundaan proyek. Sebagai hasil dari ambiguitas ini, adalah lebih baik untuk memperbarui jadwal proyek untuk merancang protrayal akurat dari kepatuhan jadwal. Setelah menerapkan algoritma penjadwalan, jadwal proyek baru dapat diperoleh.

Untuk tujuan perencanaan arus kas, grafik atau laporan serupa dengan yang ditunjukkan dalam Gambar 12-3 dapat dibangun untuk membandingkan pengeluaran sebenarnya untuk pengeluaran yang direncanakan setiap saat. Proses penjadwalan ulang untuk menunjukkan kepatuhan jadwal hanyalah satu dari banyak contoh di mana jadwal dan anggaran memperbarui mungkin tepat, seperti yang dibahas dalam bagian berikutnya.
Gambar 12-3 Ilustrasi Rencana Pengeluaran aktual dibandingkan pada Proyek




AddThis