8.9 Resolusi Sengketa Kontrak

Setelah kontrak tercapai, berbagai masalah mungkin muncul selama bekerja. Perselisihan mungkin timbul atas kualitas pekerjaan, alih tanggung jawab untuk penundaan, atas pembayaran yang tepat karena kondisi berubah, atau banyak pertimbangan lain.

Resolusi konflik kontrak merupakan tugas penting bagi manajer proyek. Mekanisme penyelesaian sengketa kontrak dapat ditentukan dalam kontrak asli atau, kurang desireably, memutuskan ketika timbul suatu sengketa.

Mekanisme yang paling menonjol untuk penyelesaian sengketa ajudikasi di pengadilan hukum. Proses ini cenderung mahal dan memakan waktu karena melibatkan perwakilan hukum dan menunggu dalam antrian untuk kali kasus pengadilan yang tersedia. Setiap pihak dalam kontrak dapat membawa gugatan. Dalam ajudikasi, perselisihan tersebut diputuskan oleh yang netral dari Pihak ketiga tanpa keahlian khusus diperlukan dalam subyek yang disengketakan. 

Setelah semua, itu bukan prasyarat bagi hakim untuk menjadi akrab dengan prosedur konstruksi! Prosedur hukum yang sangat terstruktur dengan kaku, aturan-aturan formal untuk presentasi dan menemukan fakta. Di sisi positif, ajudikasi hukum berusaha untuk konsistensi dan prediktabilitas hasil. Hasil kasus sebelumnya diterbitkan dan dapat digunakan sebagai preseden untuk resolusi perselisihan baru.


Negosiasi diantara pihak-pihak kontrak terhadap mekanisme penyelesaian sengketa adalah kepentingan kedua. Negosiasi ini dapat melibatkan jenis yang sama keprihatinan dan isu-isu sesuai dengan kontrak asli. Negosiasi biasanya tidak melibatkan pihak ketiga seperti hakim. Proses negosiasi biasanya informal, tidak terstruktur dan relatif murah. Jika kesepakatan tidak tercapai antara pihak-pihak, maka ajudikasi adalah obat mungkin. 

Sebuah mekanisme perselisihan ketiga resolusi adalah resor untuk arbitrase atau mediasi dan konsiliasi. Dalam prosedur ini, pihak ketiga melayani peran sentral dalam resolusi. 

Pihak-pihak luar biasanya dipilih oleh saling kesepakatan para pihak yang terlibat dan akan memiliki pengetahuan khusus dari subjek sengketa. Dalam arbitrase, pihak ketiga dapat membuat keputusan yang mengikat para peserta. Dalam mediasi dan konsiliasi, pihak ketiga hanya berfungsi sebagai fasilitator untuk membantu peserta mencapai resolusi yang dapat diterima bersama. Seperti negosiasi, prosedur ini dapat bersifat informal dan tidak terstruktur.


Akhirnya, tingginya biaya ajudikasi telah mengilhami serangkaian non-tradisional mekanisme penyelesaian sengketa yang memiliki beberapa karakteristik proses peradilan. Mekanisme ini termasuk:
Private judging di mana peserta menyewa hakim pihak ketiga untuk membuat keputusan,
Neutral expert fact-finding di mana pihak ketiga dengan pengetahuan khusus membuat rekomendasi, dan
Mini-trial di mana hukum ringkasan posisi peserta disajikan pada juri terdiri dari kepala sekolah dari pihak-pihak yang terkena dampak.
Beberapa prosedur mungkin pengadilan disponsori atau diperlukan untuk jenis sengketa tertentu.

Sementara mekanisme penyelesaian berbagai sengketa melibatkan biaya bervariasi, penting untuk dicatat bahwa mekanisme yang paling penting untuk mengurangi biaya dan masalah dalam resolusi sengketa kewajaran kontrak awal antara pihak-pihak serta kompetensi manajer proyek. 

 

AddThis