7.10 Pengaruh Faktor-faktor lain pada sebuah Laba Kontraktor

Dalam masa ketidakpastian ekonomi, fluktuasi tingkat inflasi dan suku bunga pasar secara signifikan mempengaruhi keuntungan. Harga total kontrak biasanya merupakan gabungan dari biaya dan pembayaran di kemudian-saat ini dolar pada periode pembayaran yang berbeda. Dalam hal ini, estimasi biaya juga dinyatakan dalam dolar.


Selama periode inflasi tinggi, keuntungan kontraktor sangat rentan terhadap penundaan yang disebabkan oleh peristiwa tidak terkendali yang pemilik tidak akan bertanggung jawab. Oleh karena itu, pembayaran pemilik tidak akan berubah sementara biaya kontraktor akan meningkat dengan inflasi.

Contoh 7-16: Dampak Inflasi

Misalkan bahwa baik pengeluaran dan penerimaan untuk proyek konstruksi di Contoh 7-14 sekarang dinyatakan dalam dolar kemudian-saat (dengan tingkat inflasi tahunan sebesar 4%) pada Tabel 7-13. Minat pasar yang mencerminkan tingkat inflasi ini sekarang 15%. Dalam mempertimbangkan biaya-biaya dan penerimaan di kemudian-saat dolar dan menggunakan tingkat bunga 15% termasuk inflasi, kita dapat recompute arus kas kumulatif bersih (dengan bunga). Dengan demikian, laba kotor kurang biaya pendanaan menjadi = = $ 0.400.000. Akan ada kerugian daripada keuntungan setelah dikurangi biaya pembiayaan dan menyesuaikan untuk efek inflasi dengan proyek ini.

TABEL 7-13 Contoh Pembiayaan Overdraft Berdasarkan Dolar meningkat ($ Juta)
Periode (tahun)
t
Beban konstruksi
E t
Pemilik Pembayaran
P t
Bunga Tahunan
Kumulatif
Sebelum Pembayaran
Kumulatif
Arus Kas Bersih
0
1
2
3
4
5
$ 3,782
7.756
11.276
16.576
13.360
6.909
0
$ 6,732
10.096
15.015
16.691
18.904
0
- $ 1,149
-1.739
-2.574
-2.953
-1.964
- $ 3,782
-12.687
-18.970
-28.024
-29.322
-18.504
- $ 3,782
-5.955
-8.874
-13.009
-9.631
+0.400

Contoh 7-17: Dampak penghentian pekerjaan pada Periode Inflasi

Misalkan lebih lanjut bahwa selain tingkat inflasi sebesar 4%, proyek dalam Contoh 7-16 dihentikan pada akhir tahun 2 karena pemogokan buruh dan kembali setelah satu tahun. 

Juga, asumsikan bahwa sementara kontraktor akan mengeluarkan biaya bunga yang lebih tinggi karena penghentian kerja, pemilik tidak akan meningkatkan pembayaran kepada kontraktor. Arus kas kumulatif bersih untuk kasus operasi dan biaya pembiayaan menghitung ulang dan ditabulasikan dalam Tabel 7-14. Biaya konstruksi dan penerimaan di kemudian-saat dolar yang dihasilkan dari berhenti kerja dan arus kas yang sesuai bersih proyek termasuk pembiayaan (dengan bunga tahunan terakumulasi dalam Overdrafts ke akhir proyek) ditunjukkan pada Gambar. 7-3. Perlu dicatat bahwa, dengan atau tanpa penghentian pekerjaan, penurunan laba kotor beroperasi di nilai pada akhir proyek sebagai akibat dari inflasi, tetapi dengan penghentian pekerjaan itu telah terkikis - lebih lanjut untuk kehilangan $ 3.524.000 sebagaimana diindikasikan oleh = -3,524 Pada Tabel 7-14.
TABEL 7-14 Contoh Pengaruh penghentian pekerjaan dan Inflasi pada Kontraktor ($ Juta)
Periode (tahun)
t
Beban konstruksi
E t
Pemilik Pembayaran
P t
Bunga Tahunan
Kumulatif
Sebelum Pembayaran
Kumulatif
Arus Kas Bersih
0
1
2
3
4
5
6
$ 3,782
7.756
11.276
0
17.239
13.894
7.185
0
$ 6,732
10.096
0
15.015
16.691
18.904
0
- $ 1,149
-1.739
-1.331
-2.824
-3.330
-2.457
- $ 3,782
-12.687
-18.970
-10.205
-30.268
-32.477
22.428
- $ 3,782
-5.955
-8.874
-10.205
-15.253
-12.786
-3.524

 

Gambar 7-3 Pengaruh Inflasi dan penghentian pekerjaan

Contoh 7-18: Fluktuasi Kurs Tingkat pihak perusahaan yang terlibat dalam praktek internasional juga menghadapi masalah keuangan yang terkait dengan fluktuasi nilai tukar.. 

Perusahaan biasanya dibayar dalam mata uang lokal, dan mata uang lokal dapat kehilangan nilai relatif terhadap mata uang rumah kontraktor. Selain itu, kontraktor konstruksi mungkin harus membeli komponen dalam mata uang rumah.

Berbagai strategi dapat digunakan untuk mengurangi risiko ini nilai tukar, termasuk:

• Pooling biaya dan pendapatan dari beberapa proyek untuk mengurangi jumlah mata uang dipertukarkan.

• Pembelian kontrak berjangka untuk pertukaran mata uang di masa mendatang pada tingkat dijamin. Jika kurs tidak berubah atau perubahan ke arah yang menguntungkan, kontraktor dapat memutuskan untuk tidak berolahraga atau menggunakan kontrak berjangka.

• Pinjaman dana dalam mata uang lokal dan segera bertukar keuntungan yang diharapkan, dengan pinjaman yang dibayar oleh pembayaran akhirnya dari pemilik.




AddThis