6.10 Efek Pembiayaan pada Seleksi Proyek

Pemilihan desain yang terbaik dan rencana pembiayaan untuk proyek-proyek modal biasanya dilakukan secara terpisah dan berurutan. Tiga pendekatan untuk perencanaan fasilitas investasi yang paling sering diadopsi oleh sebuah organisasi adalah:
 
1. Dorongan Need  / Keperluan atau demand / permintaan : investasi modal Publik didefinisikan dan diperdebatkan dalam hal "kebutuhan" mutlak untuk fasilitas tertentu atau layanan. Dengan pra-didefinisikan "kebutuhan," desain dan analisis pembiayaan kemudian lanjutkan secara terpisah. Bahkan ketika investasi dilakukan atas dasar permintaan atau analisis pendapatan pasar, pemisahan desain dan analisis pembiayaan masih lazim.

2. Dorongan Desain : Desain yang dihasilkan, dianalisa dan disetujui sebelum penyelidikan alternatif pembiayaan, karena proyek telah disetujui pertama dan hanya kemudian diprogram untuk pendanaan akhirnya.

3. Dorongan Keuangan : Proses pengembangan fasilitas dalam target anggaran tertentu keuangan berbasis sejak anggaran dirumuskan sebelum desain akhir. Ini adalah prosedur umum dalam perkembangan pribadi dan semakin banyak digunakan untuk proyek-proyek publik.


Biasanya, individu yang berbeda atau divisi dari suatu organisasi melakukan analisis untuk operasi dan proses pembiayaan. Alternatif pembiayaan kadang-kadang tidak diperiksa sama sekali karena mekanisme tunggal universal diadopsi. Sebuah contoh dari rencana pembiayaan tunggal di sektor publik adalah penggunaan pay-as-you-go dana jalan raya kepercayaan. 

Namun, pentingnya analisis keuangan meningkat dengan peningkatan kepemilikan pribadi dan partisipasi swasta dalam pembiayaan proyek-proyek publik. Ketersediaan spektrum yang luas dari instrumen pembiayaan baru telah menekankan kebutuhan untuk analisis keuangan yang lebih baik sehubungan dengan investasi modal baik di sektor publik dan swasta. Sementara penilaian simultan dari semua alternatif desain dan pembiayaan tidak selalu penting, komunikasi yang lebih informasi antara dua proses evaluasi akan menguntungkan untuk menghindari pemilihan alternatif rendah.

Ada berbagai pinjaman yang semakin meningkat dari mekanisme yang tersedia. 

Pertama, sejauh mana pinjaman terkait dengan proyek tertentu atau aset dapat bervariasi. Pinjaman didukung oleh spesifik, aset nyata dan sepadan dan dengan pembatasan pada penggunaan aset yang dianggap kurang berisiko. Sebaliknya, keuangan proyek tertentu mungkin lebih mahal untuk mengatur karena biaya transaksi daripada yang meminjam perusahaan atau pemerintahan umum. Juga, dukungan oleh itikad baik penuh dan kredit dari suatu organisasi adalah dianggap kurang berisiko daripada investasi pada umumnya didukung oleh aset bergerak. 

Kedua, pilihan tingkat bunga tetap pinjaman dibandingkan variabel yang tersedia.  
Ketiga, jadwal pembayaran dan horison waktu pinjaman dapat bervariasi. Sebuah diskusi rinci tentang pembiayaan fasilitas yang dibangun akan ditunda sampai bab berikutnya.

Sebagai aturan umum, disarankan untuk meminjam sesedikit mungkin ketika tingkat pinjaman melebihi tingkat minimum pengembalian yang menarik. Ekuitas atau pay-as-you-go pembiayaan mungkin diinginkan dalam kasus ini. Hal ini umumnya lebih baik untuk mendapatkan tarif pinjaman yang lebih rendah, kecuali pinjaman terkait dengan tingkat yang lebih rendah membutuhkan biaya transaksi yang cukup besar atau mengurangi fleksibilitas untuk pembayaran dan refinancing.

Di sektor publik, mungkin meningkatkan pajak atau biaya pengguna untuk mengurangi pinjaman melibatkan biaya ekonomi yang melebihi manfaat dari biaya pinjaman mengurangi dana pinjaman. Selanjutnya, karena analisis arus kas biasanya dilakukan atas dasar dolar konstan dan perjanjian pinjaman yang dibuat sehubungan dengan dolar saat ini, menghilangkan efek dari inflasi akan mengurangi biaya pinjaman. Akhirnya, menunda investasi sampai pay-as-you-go atau pembiayaan ekuitas yang tersedia terlalu dapat menunda manfaat dari investasi baru.

Sulit untuk menyimpulkan tegas bahwa salah satu mekanisme pembiayaan selalu superior dari orang lain. Akibatnya, mengevaluasi alternatif mekanisme pembiayaan merupakan komponen penting dari prosedur analisis investasi. Salah satu pendekatan yang mungkin untuk secara bersamaan mempertimbangkan alternatif desain dan pembiayaan untuk mempertimbangkan setiap kombinasi desain dan pilihan pembiayaan sebagai alternatif, khusus saling eksklusif. Arus kas dari alternatif gabungan akan menjadi jumlah dari arus kas ekonomi atau operasi (dengan asumsi pembiayaan ekuitas) dan aliran kas keuangan atas cakrawala perencanaan.
 

AddThis