1.4. Pengaruh Risiko Proyek pada Organisasi


Ketidakpastian dalam melakukan proyek konstruksi berasal dari berbagai sumber dan sering melibatkan banyak peserta dalam proyek tersebut. Karena setiap peserta mencoba untuk meminimalkan risiko sendiri, konflik di antara berbagai peserta dapat merugikan proyek.
 
Hanya pemilik memiliki kekuatan untuk menengahi konflik seperti memegang kunci sendirian untuk risiko tugas melalui hubungan kontrak yang tepat dengan peserta lainnya.
Kegagalan untuk mengenali tanggung jawab ini dengan pemilik sering menyebabkan hasil yang tidak diinginkan.

Dalam beberapa tahun terakhir, konsep " risk sharing/risk assignment " kontrak bisa saja diterima oleh pemerintah daerah. Karena jenis kontrak mengakui tanggung jawab pemilik, harga kontrak diharapkan akan lebih rendah daripada mereka menanggung semua risiko dengan penugasan untuk kontraktor.


Dalam mendekati masalah ketidakpastian, adalah penting untuk mengakui bahwa insentif harus diberikan jika ada peserta yang diharapkan bersedia mengambil risiko yang lebih besar. Kesediaan peserta untuk menerima risiko sering mencerminkan kompetensi profesional peserta yang kecenderungan nya untuk menyelesaikan risiko. Namun, persepsi masyarakat tentang kewajiban potensi peserta dapat mempengaruhi sikap mengambil risiko untuk semua peserta. Ketika klaim dibuat terhadap salah satu peserta, sulit bagi publik untuk mengetahui apakah penipuan telah dilakukan, atau hanya suatu kecelakaan yang telah terjadi.


Risiko dalam proyek konstruksi dapat diklasifikasikan dalam beberapa cara. Salah satu bentuk klasifikasi adalah sebagai berikut:
  1. Faktor-faktor Sosial Ekonomi
    • Perlindungan lingkungan
    • Rregulasi keselamatan Publik
    • Ketidakstabilan Ekonomi
    • Fluktuasi Kurs
  2. Hubungan Organisasi
    • Hubungan Kontrak
    • Sikap peserta
    • Komunikasi
  3. Teknologi masalah
    • Asumsi desain
    • Kondisi Situs
    • Prosedur Konstruksi
    • Keselamatan kerja Konstruksi
Gerakan perlindungan terhadap lingkungan telah berkontribusi pada ketidak pastian untuk konstruksi karena ketidak mampuan untuk mengetahui apa yang akan diperlukan dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memperoleh persetujuan dari badan pengatur.
 
Persyaratan untuk kelanjutan evaluasi masalah terus berlangsung dan kurangnya kriteria definitif yang praktis juga telah mengakibatkan biaya tambahan. 

Peraturan keamanan publik memiliki efek yang sama, paling nyata di bidang energi yang melibatkan pembangkit listrik tenaga nuklir dan pertambangan batubara. Situasi ini telah menciptakan pedoman yang selalu berubah untuk engineer, konstruktor dan pemilik sebagai proyek yang /bergerak melalui tahap perencanaan untuk konstruksi.

Ini target bergerak menambahkan dimensi baru yang signifikan dari ketidakpastian yang dapat membuat hampir mustahil untuk jadual dan menyelesaikan pekerjaan dengan biaya yang dianggarkan. Kondisi ekonomi pada dekade terakhir telah lebih memperkuat iklim ketidakpastian dengan inflasi tinggi dan suku bunga. Deregulasi lembaga keuangan juga dihasilkan masalah tak terduga yang berkaitan dengan pembiayaan konstruksi.
Ketidakpastian yang berasal dari badan hukum, isu-isu lingkungan dan aspek keuangan konstruksi harus setidaknya dikurangi atau idealnya dihilangkan. 

Pemilik sangat tertarik dalam mencapai beberapa bentuk terobosan yang akan menurunkan biaya proyek dan mengurangi atau menghilangkan penundaan panjang. Terobosan tersebut jarang direncanakan.

Umumnya, mereka terjadi ketika kondisi yang tepat ada, seperti ketika inovasi yang diizinkan atau ketika dasar untuk insentif atau imbalan nya ada. Namun, secara jangka panjang mendapat kemitraan yang sejati dari semua pihak yang dipaksakan (bahkan di palsukan) terlibat. 

Selama periode ekspansi ekonomi, pengeluaran modal utama dibuat oleh industri dan tawaran atas biaya konstruksi. Dalam rangka untuk mengontrol biaya, beberapa pemilik usaha untuk menggunakan kontrak harga tetap sehingga risiko tak terduga kontinjensi yang terkait dengan ekonomi terlalu panas diteruskan kepada kontraktor. Namun, kontraktor akan menaikkan harga mereka untuk mengkompensasi risiko tambahan.

Risiko yang terkait dengan hubungan organisasi mungkin tampak tidak perlu, tetapi cukup nyata. Hubungan yang tegang dapat mengembangkan antara berbagai organisasi yang terlibat dalam proses desain / membangun. Saat masalah terjadi, pembicaraan sering berpusat pada tanggung jawab daripada kebutuhan proyek yang harus nya fokus pada pemecahan masalah.

Kerjasama dan komunikasi antara pihak-pihak yang putus asa karena takut efek litigasi yang akan datang. Penghalang ini merupakan hasil komunikasi dari gagasan yang disalahpahami bahwa ketidakpastian sebagai akibat dari masalah teknologi dapat dihilangkan dengan ketentuan kontrak yang sesuai. Hasil bersih telah terjadi peningkatan dalam biaya pelaksanaan pembangunan.


Risiko yang terkait dengan masalah teknologi di lekatkan pada profesi desain / konstruksi yang memiliki beberapa tingkat kontrol atas kategori ini. Namun, karena kemajuan pesat dalam teknologi baru banyak menimbulkan masalah baru untuk desainer dan konstruktor, risiko teknologi telah menjadi lebih besar dalam banyak hal.

Asumsi desain tertentu yang telah melayani profesi baik di masa lalu dapat menjadi usang dalam berurusan dengan jenis pembangunan baru yang mungkin memiliki kompleksitas atau skala lebih besar atau keduanya. Kondisi site, yang selalu terjadi adanya beberapa tingkat ketidakpastian, dapat menciptakan tingkat yang lebih besar ketidakpastian untuk pembangunan dengan karakteristik yang selama operasional belum diketahui. 

Karena prosedur konstruksi tidak mungkin telah sepenuhnya diantisipasi, desain mungkin harus diubah setelah konstruksi dimulai. Contoh pembangunan yang telah mengalami ketidakpastian tersebut adalah pembangkit listrik tenaga nuklir, dan banyak pemilik, desainer dan kontraktor telah menderita untuk melaksanakan proyek tersebut.  

Jika setiap masalah yang disebutkan di atas dapat menyebabkan ketidakpastian, kombinasi masalah seperti ini sering dianggap oleh semua pihak sebagai di luar kendali dan inheren berisiko. Dengan demikian, masalah tanggung jawab telah diambil pada proporsi utama dan telah mempengaruhi praktik engineer dan konstruktor, yang pada gilirannya telah mempengaruhi tindakan pemilik atau pemberi tugas. 

Banyak pemilik telah mulai untuk memahami masalah risiko dan mencari untuk mengatasi beberapa masalah ini. Sebagai contoh, beberapa pemilik yang beralih ke organisasi-organisasi yang menawarkan kemampuan lengkap dalam perencanaan, desain, dan konstruksi, dan cenderung untuk menghindari pelanggaran proyek menjadi komponen utama yang harus dilakukan secara individual oleh peserta khusus.


Koordinasi yang baik selama durasi proyek dan komunikasi organisasi yang baik dapat menghindari penundaan dan biaya yang dihasilkan dari fragmentasi pelayanan, meskipun komponen dari berbagai layanan pada akhirnya terintegrasi. Sikap kerja sama dapat segera diterapkan pada sektor swasta, tetapi hanya dalam keadaan khusus mereka dapat diterapkan pada sektor publik. Kemampuan untuk menangani masalah yang kompleks sering menghalangi dalam penawaran kompetitif yang biasanya diperlukan dalam sektor publik. 

Situasi menjadi lebih sulit dengan proliferasi persyaratan peraturan dan penundaan dihasilkan dalam desain dan konstruksi sambil menunggu persetujuan dari pejabat pemerintah yang tidak berpartisipasi dalam risiko proyek.
 
 

AddThis