12.2 Anggaran Proyek



Untuk pengendalian biaya pada proyek, rencana konstruksi dan perkiraan arus kas yang terkait dapat memberikan referensi dasar untuk kontrol dan pemantauan proyek berikutnya.

Untuk jadwal, kemajuan pada kegiatan individu dan pencapaian penyelesaian tonggak dapat dibandingkan dengan jadwal proyek untuk memantau kemajuan kegiatan.
Kontrak dan pekerjaan spesifikasi memberikan kriteria yang digunakan untuk menilai dan menjamin kualitas yang disyaratkan konstruksi. Perkiraan biaya akhir atau rinci memberikan dasar untuk penilaian kinerja keuangan selama proyek. 

Sejauh biaya dalam perkiraan biaya terperinci, maka proyek ini diperkirakan berada di bawah kontrol keuangan. Overruns biaya dalam kategori tertentu sinyal kemungkinan masalah dan memberikan indikasi tentang apa masalah yang sedang dihadapi.

Beban konstruksi perencanaan dan pengendalian yang berorientasi berfokus pada kategori termasuk dalam estimasi biaya akhir. Fokus ini khusus relevan untuk proyek dengan beberapa kegiatan dan pengulangan yang cukup seperti grading dan paving jalan raya.

Untuk tujuan kontrol dan pemantauan, perkiraan biaya asli rinci biasanya dikonversi ke anggaran proyek, dan anggaran proyek digunakan selanjutnya sebagai panduan untuk manajemen. Item tertentu dalam perkiraan biaya terperinci menjadi unsur-unsur biaya pekerjaan. Biaya yang dikeluarkan selama proyek dicatat dalam akun biaya pekerjaan tertentu dapat dibandingkan dengan perkiraan biaya asli dalam setiap kategori. Dengan demikian, rekening biaya pekerjaan individu biasanya mewakili unit dasar untuk pengendalian biaya. Atau, pekerjaan rekening biaya dapat dibedakan atau dibagi menjadi elemen-elemen pekerjaan yang terkait baik untuk kegiatan yang dijadwalkan tertentu dan ke rekening biaya tertentu. Pekerjaan divisi elemen akan dijelaskan pada Bagian 12.8.

Selain jumlah biaya, informasi tentang jumlah bahan dan input tenaga kerja dalam setiap akun pekerjaan juga biasanya dipertahankan dalam anggaran proyek. Dengan informasi ini, penggunaan bahan aktual dan tenaga kerja yang dipekerjakan dapat dibandingkan dengan persyaratan yang diharapkan. Akibatnya, biaya overruns atau tabungan pada item tertentu dapat diidentifikasi sebagai akibat perubahan harga unit, produktivitas tenaga kerja atau jumlah bahan yang dikonsumsi.

Jumlah rekening biaya yang terkait dengan proyek tertentu dapat bervariasi. Untuk konstruktor, di urutan empat ratus rekening biaya terpisah dapat digunakan pada sebuah proyek kecil. Ini account mencatat semua transaksi yang terkait dengan proyek. Dengan demikian, rekening terpisah mungkin ada untuk berbagai jenis bahan, menggunakan peralatan, gaji, kantor proyek, dll sumber daya Baik fisik maupun non-fisik yang diwakili, termasuk item biaya overhead seperti menggunakan komputer atau biaya bunga. Tabel 12-1 merangkum satu set khas akun biaya yang mungkin digunakan dalam konstruksi bangunan.   

Perhatikan bahwa serangkaian rekening diatur secara hirarkis, dengan tujuh divisi utama (rekening 201-207) dan berbagai sub-divisi di bawah setiap divisi. 

Struktur hirarkis memfasilitasi agregasi biaya menjadi pra-ditentukan kategori, misalnya, biaya yang berkaitan dengan suprastruktur (akun 204) akan menjadi jumlah dari subdivisi yang mendasari (mis. 204,1, 204,2, dll) atau tingkat detil yang lebih halus (204,61 , 204,62, dll). Sub-divisi rekening dalam Tabel 12-1 dapat dibagi lagi menjadi personel, material dan biaya sumber daya lainnya untuk tujuan akuntansi keuangan, seperti yang dijelaskan dalam Bagian 12.4.

TABEL 12-1 Ilustrasi Mengatur Rekening Biaya Proyek
201
Kliring dan Mempersiapkan Situs
202
202.1
202.2
202.3
202.31
202.32
202.33
Substructure
Penggalian dan menopang
Tiang pancang
Beton Masonry
Pencampuran dan Menempatkan
Bekisting
Memperkuat
203
Luar Utilitas (air, gas, saluran pembuangan, dll)
204
204.1
204.2
204.3
204.4
204.5
204.6
204.61
204.62
204.63
204.64
204.65
204.66
204.67
204.68
204.69
204.7
204.71
204.72
204.73
204.74
204.72
Suprastruktur
Masonry Konstruksi
Baja Struktural
Framing Kayu, Partisi, dll
Eksterior Finishes (bata, terra cotta, potong batu, dll)
Atap, Drains, Talang, Flashing, dll
Interior Finish dan Potong
Finish Flooring, Tangga, Pintu, Trim
Kaca, Windows, Glazing
Marmer, Tile, Terrazzo
Lathing dan Plesteran
Kedap suara dan Isolasi
Selesai Hardware
Lukisan dan Dekorasi
Waterproofing
Penyiram dan Fire Protection
Layanan Kerja
Listrik Kerja
Pemanasan dan ventilasi
Plumbing dan Limbah
AC
Alarm Kebakaran, Telepon, Keamanan, Lain-lain
205
Paving, curbs, Walks
206
Terpasang Peralatan (lift, pintu putar, mailchutes, dll)
207
Pagar
Dalam mengembangkan atau menerapkan sistem akun biaya, sistem penomoran atau pengkodean yang tepat adalah penting untuk memfasilitasi komunikasi informasi dan agregasi yang tepat dari informasi biaya. Akun biaya khusus digunakan untuk menunjukkan pengeluaran yang terkait dengan proyek-proyek khusus dan untuk menunjukkan pengeluaran pada item tertentu di seluruh organisasi. Ini adalah contoh dari perspektif yang berbeda atas informasi yang sama, di mana informasi yang sama dapat diringkas dalam cara yang berbeda untuk tujuan tertentu. Jadi, lebih dari satu agregasi informasi biaya dan lebih dari satu program aplikasi dapat menggunakan akun biaya tertentu. 

Pengidentifikasi yang terpisah dari jenis rekening biaya dan proyek tertentu harus disediakan untuk rekening biaya proyek atau untuk transaksi keuangan. Akibatnya, satu set standar kode biaya seperti kode MASTERFORMAT dijelaskan dalam Bab 9 dapat diadopsi untuk mengidentifikasi akun biaya bersama dengan pengidentifikasi proyek dan ekstensi untuk menunjukkan organisasi atau kebutuhan pekerjaan tertentu. Demikian pula penggunaan database atau, di, minimal antar-program aplikasi berkomunikasi memfasilitasi akses informasi biaya, seperti dijelaskan dalam Bab 14



Mengubah perkiraan biaya akhir menjadi anggaran proyek kompatibel dengan akun biaya organisasi tidak selalu merupakan tugas yang mudah. Seperti dijelaskan dalam Bab 5, perkiraan biaya secara umum dibedakan ke dalam kategori fungsional yang sesuai atau sumber daya proyek berbasis. Sebagai contoh, jumlah tenaga kerja dan material mungkin disertakan untuk masing-masing komponen fisik beberapa proyek. Untuk tujuan akuntansi biaya, tenaga kerja dan bahan kuantitas dikumpulkan berdasarkan tipe tidak peduli yang komponen fisik mereka dipekerjakan. 

Sebagai contoh, jenis tertentu dari pekerja atau bahan bisa digunakan pada berbagai komponen fisik yang berbeda dari fasilitas. Selain itu, kategori dari akun biaya dibentuk dalam sebuah organisasi mungkin beruang sedikit kemiripan dengan jumlah termasuk dalam perkiraan biaya akhir. Hal ini terutama berlaku bila perkiraan biaya akhir disusun sesuai dengan persyaratan pelaporan eksternal daripada mengingat rekening biaya yang ada dalam sebuah organisasi.

Satu masalah tertentu dalam membentuk anggaran proyek dalam hal rekening biaya pengobatan jumlah kontingensi. Ini tunjangan termasuk dalam perkiraan biaya proyek untuk mengakomodasi kejadian tak terduga dan biaya yang dihasilkan. Namun, sebelum penyelesaian proyek, sumber biaya kontingensi tidak diketahui. Realistis, akuntansi anggaran item untuk penyisihan kontinjensi harus ditetapkan setiap kali jumlah kontinjensi yang termasuk dalam perkiraan biaya akhir.

Masalah kedua dalam membentuk anggaran proyek adalah perawatan dari inflasi. Biasanya, perkiraan biaya akhir terbentuk dalam dolar riil dan item mencerminkan biaya inflasi ditambah pada sebagai jumlah persentase atau benjolan. Ini tunjangan inflasi kemudian akan dialokasikan untuk biaya individual dalam kaitannya dengan inflasi yang diharapkan aktual selama periode yang biaya akan dikenakan.

Contoh 12-1: Proyek Anggaran untuk Kantor Desain 

 
Sebuah contoh dari anggaran proyek kecil ditunjukkan pada Tabel 12-2. Anggaran ini dapat digunakan oleh perusahaan desain untuk proyek desain tertentu.

Sementara anggaran ini mungkin mewakili semua bekerja untuk perusahaan ini pada proyek, banyak organisasi lainnya akan terlibat dengan anggaran mereka sendiri. Dalam Tabel 12-2, anggaran ringkasan ditampilkan serta daftar rinci biaya untuk individu di Divisi Teknik. 



Untuk tujuan konsistensi dengan akun biaya dan kontrol manajerial, biaya tenaga kerja dikumpulkan ke dalam tiga kelompok: divisi rekayasa, arsitektur dan lingkungan. Anggaran rinci ditunjukkan pada Tabel 12-2 hanya berlaku untuk tenaga kerja divisi teknik; lainnya rinci jumlah anggaran untuk kategori seperti pasokan dan divisi kerja lainnya juga akan disiapkan. Perhatikan bahwa biaya gaji terkait dengan individu dikumpulkan untuk mendapatkan biaya tenaga kerja total dalam kelompok rekayasa untuk proyek tersebut. 
Untuk melakukan agregasi ini, beberapa cara untuk mengidentifikasi individu-individu dalam kelompok organisasi diperlukan. Mendampingi anggaran alam ini, beberapa perkiraan orang-jam kerja yang sebenarnya diperlukan oleh tugas proyek juga akan disiapkan. 
Akhirnya, anggaran ini dapat digunakan untuk keperluan internal saja. Dalam mengajukan tagihan keuangan dan laporan kepada klien, jumlah overhead dan kontinjensi mungkin digabungkan dengan biaya tenaga kerja langsung untuk menetapkan tingkat penagihan agregat per jam. 

TABEL 12-2 Contoh Anggaran Proyek Kecil untuk Perusahaan Desain

Personil
Divisi Arsitektur
Rekayasa
Divisi Lingkungan
Total

Beban Langsung Lainnya
Perjalanan
Perbekalan
Komunikasi
Layanan Komputer
Total

Atas

Kontingensi dan Laba

Total
Ringkasan Anggaran

$ 67,251.00
45,372.00
28,235.00
$ 140,858.00


2,400.00
1,500.00
600.00
1,200.00
$ 5,700.00

$ 175,869.60

$ 95,700.00

$ 418,127.60

Senior Insinyur
Asosiasi Insinyur
Insinyur Teknisi

Total
Rekayasa Personil Detil

$ 11,562.00
21,365.00
12,654.00

$ 45,372.00
Dalam kasus ini, overhead, kontingensi dan keuntungan akan mewakili biaya dialokasikan berdasarkan biaya tenaga kerja langsung.

 Contoh 12-2: Anggaran Proyek untuk suatu Constructor




Tabel 12-3 mengilustrasikan anggaran ringkasan untuk konstruktor. Anggaran ini dikembangkan dari proyek untuk membangun dermaga. Seperti anggaran contoh desain kantor di atas, biaya dibagi menjadi biaya langsung dan tidak langsung. Dalam biaya langsung, biaya dibagi ke dalam bahan, pekerjaan subkontrak, sementara dan biaya mesin.

Anggaran ini menunjukkan jumlah agregat untuk berbagai kategori. Biaya rincian yang terkait dengan akun biaya tertentu akan melengkapi dan mendukung anggaran agregat ditunjukkan pada Tabel 12-3. Sebuah keuntungan dan jumlah kontinjensi mungkin dapat ditambahkan ke anggaran dasar $ 1.715.147 ditunjukkan pada Tabel 12-3 untuk kelengkapan. 

TABEL 12-3 Contoh Anggaran Proyek untuk Proyek Wharf (Jumlah dalam Ribuan Dollar)

Biaya Bahan
Pekerjaan subkontrak
Sementara Kerja
Mesin Biaya
Total Biaya
Baja Piling
Tie-batang
Jangkar-Wall
Backfill
Mengatasi
Pengerukan
Spatbor
Lainnya
Sub-jumlah
$ 292.172
88,233
130,281
242,230
42,880
0
48,996
5,000
$ 849.800
$ 129.178
29,254
60,873
27,919
22,307
111,650
10,344
32,250
$ 423.775
$ 16.389
0
0
0
13,171
0
0
0
$ 29.560
$ 0
0
0
0
0
0
1,750
0
$ 1.750
$ 437.739
117,487
191,154
300,149
78,358
111,650
61,090
37,250
$ 1.304.885
Ringkasan
Total biaya langsung
Biaya Tidak Langsung
Sementara Pekerjaan Umum
Mesin Umum
Transportasi
Biaya Operasional Kantor
Total Biaya Tidak Langsung
Jumlah Biaya Proyek

$ 1.304.885

19,320
80,934
15,550
294,458
410.262.
$ 1.715.147
 


AddThis