13. Pengendalian Mutu dan Keselamatan Selama Konstruksi






13.1 Kualitas dan Keamanan dalam Konstruksi

Kontrol kualitas dan keamanan merupakan perhatian yang semakin penting bagi manajer proyek.

Cacat atau kegagalan dalam sarana yang dibangun dapat menghasilkan biaya yang sangat besar. Bahkan dengan cacat kecil, pembangunan kembali mungkin diperlukan dan operasi fasilitas terganggu. Peningkatan biaya dan penundaan adalah hasilnya.


Dalam kasus terburuk, kegagalan dapat menyebabkan cedera pribadi atau kematian.
Kecelakaan selama proses konstruksi juga dapat menyebabkan cedera pribadi dan biaya besar.

Biaya tidak langsung asuransi, inspeksi dan peraturan yang semakin bertambah karena biaya-biaya tersebut langsung meningkat. Manajer proyek yang baik mencoba untuk memastikan bahwa pekerjaan dilakukan dengan benar pertama kalinya dan bahwa tidak ada kecelakaan besar terjadi pada proyek.

Seperti dengan kontrol biaya, keputusan yang paling penting mengenai kualitas fasilitas lengkap yang dibuat selama tahap desain dan perencanaan daripada selama konstruksi. Hal ini selama tahap-tahap awal yang konfigurasi komponen, spesifikasi material dan kinerja fungsional yang memutuskan. Kontrol kualitas selama konstruksi sebagian besar terdiri dari mengasuransikan kesesuaian nya desain asli dan keputusan perencanaan.
Sementara kesesuaian dengan keputusan desain yang sudah ada adalah fokus utama dari kontrol kualitas, ada pengecualian untuk aturan ini.

Pertama, keadaan tak terduga, keputusan desain yang salah atau perubahan yang diinginkan oleh pemilik di fasilitas fungsi mungkin memerlukan re-evaluasi desain keputusan selama konstruksi. Meskipun perubahan ini dapat termotivasi oleh keprihatinan untuk kualitas, mereka mewakili kesempatan untuk re-desain dengan semua tujuan petugas dan kendala. 

Sebagai kasus kedua, beberapa desain bergantung pada keputusan dan sesuai keputusan selama proses pembangunan itu sendiri. Sebagai contoh, beberapa metode tunneling membuat keputusan tentang jumlah menopang dibutuhkan di lokasi yang berbeda berdasarkan pengamatan kondisi tanah selama proses tunneling. Karena keputusan tersebut didasarkan pada informasi yang lebih baik mengenai kondisi situs sebenarnya, desain fasilitas mungkin lebih hemat biaya sebagai hasilnya. Setiap kasus khusus dari desain ulang selama konstruksi memerlukan berbagai pertimbangan yang dibahas dalam Bab 3.

Dengan memperhatikan kesesuaian sebagai ukuran kualitas selama proses konstruksi, spesifikasi persyaratan mutu dalam desain dan dokumentasi kontrak menjadi sangat penting. Persyaratan kualitas harus jelas dan dapat diverifikasi, sehingga semua pihak dalam proyek dapat memahami persyaratan untuk kesesuaian. Sebagian besar pembahasan dalam bab ini berkaitan dengan pengembangan dan implikasi dari persyaratan mutu yang berbeda untuk konstruksi serta isu yang terkait dengan mengasuransikan kesesuaian.

Keselamatan selama proyek konstruksi juga dipengaruhi sebagian besar oleh keputusan yang dibuat selama proses perencanaan dan desain. Beberapa desain atau rencana konstruksi inheren sulit dan berbahaya untuk melaksanakan, sedangkan lainnya, rencana sebanding cukup dapat mengurangi kemungkinan kecelakaan. Misalnya, pemisahan yang jelas lalu lintas dari zona konstruksi selama rehabilitasi jalan dapat sangat mengurangi kemungkinan tabrakan disengaja. Di luar keputusan desain, keamanan sangat tergantung pada pendidikan, kewaspadaan dan kerjasama selama proses konstruksi. Pekerja harus terus waspada terhadap kemungkinan kecelakaan dan menghindari risiko yang tidak perlu diambil.

AddThis