9.2 Pilihan Metode dan Teknologi Konstruksi

Seperti dalam pengembangan alternatif yang sesuai untuk desain fasilitas, pilihan teknologi yang tepat dan metode untuk konstruksi sering tidak tetdiskripsi dengan baik tentang bahan-bahan yang penting untuk mencapai keberhasilan proyek.

Sebagai contoh, keputusan apakah untuk memompa atau untuk mengangkut beton di ember secara langsung akan mempengaruhi biaya dan durasi tugas-tugas yang terlibat dalam konstruksi bangunan. Sebuah keputusan antara kedua alternatif harus mempertimbangkan biaya relatif, reliabilitas, dan ketersediaan peralatan untuk dua metode transportasi. 

Sayangnya, implikasi yang tepat dari metode yang berbeda tergantung pada banyak pertimbangan yang mungkin samar informasi selama fase perencanaan, seperti pengalaman dan keahlian pekerja atau kondisi tanah tertentu di situs.

Dalam memilih antara metode alternatif dan teknologi, mungkin perlu untuk merumuskan sejumlah rencana konstruksi berdasarkan metode alternatif atau asumsi-asumsi. Begitu rencana lengkap tersedia, maka biaya, waktu dan kehandalan dampak dari pendekatan alternatif dapat terakhir. Pemeriksaan beberapa alternatif ini sering dibuat eksplisit dalam kompetisi penawaran di mana beberapa alternatif desain dapat diusulkan sebagai nilai rekayasa untuk metode konstruksi alternatif mungkin diizinkan. Dalam hal ini, konstruktor yang potensial mungkin ingin mempersiapkan rencana untuk setiap desain alternatif menggunakan metode konstruksi yang disarankan serta untuk mempersiapkan rencana untuk metode konstruksi alternatif yang akan diajukan sebagai bagian dari proses rekayasa nilai.

Dalam membentuk rencana pembangunan, pendekatan yang berguna adalah untuk mensimulasikan proses konstruksi baik dalam imajinasi perencana atau dengan berdasarkan teknik formal simulasi komputer. Dengan mengamati hasilnya, perbandingan antara rencana yang berbeda atau masalah dengan rencana yang ada dapat diidentifikasi. Sebagai contoh, keputusan untuk menggunakan bagian tertentu peralatan untuk operasi segera mengarah pada pertanyaan apakah atau tidak ada akses ruang yang cukup untuk peralatan. 

Tiga model geometris dimensi di komputer dibantu desain (CAD) sistem dapat membantu dalam simulasi kebutuhan ruang untuk operasional dan untuk mengidentifikasi setiap gangguan. Demikian pula, masalah ketersediaan sumber daya diidentifikasi selama simulasi dari proses konstruksi dapat secara efektif dicegah dengan menyediakan sumber daya tambahan sebagai bagian dari rencana konstruksi.

 
Contoh 9-1: Suatu rehabilitasi jalan



Sebuah contoh dari proyek rehabilitasi jalan di Pittsburgh, PA dapat berfungsi untuk menggambarkan pentingnya perencanaan konstruksi yang baik dan efek pilihan teknologi.

Dalam proyek ini, di jembatan jembatan deck serta trotoar di jalan raya itu sendiri itu harus diganti.

Pada rencana awal di ttetapkan akses dan manuver pekerjaan ditempatkan pada masing-masing ujung jembatan layang sedangkan permukaan jalan raya digantikan di bawah jembatan. Akibatnya, akses peralatan dan truk beton untuk jembatan layang menghadapi masalah yang cukup besar. Bagaimanapun, pekerjaan jalan raya harus dapat diselesaikan sehingga setiap jembatan layang yang dapat diakses dari bawah pada waktu yang ditentukan. Dengan memompa beton sampai ke dek jembatan layang dari jalan raya bawah, biaya berkurang dan pekerjaan itu dilakukan jauh lebih cepat.

 
Contoh 9-2: Laser Leveling

Contoh pilihan teknologi adalah penggunaan peralatan laser untuk meratakan dan meningkatkan produktivitas penggalian dan grading. 

Dalam sistem ini, laser peralatan survei ini didirikan pada situs sehingga ketinggian relatif peralatan mobile diketahui secara pasti. 

Pengukuran tinggi badan ini dilakukan dengan sinar laser berkedip dan berputar di situs konstruksi untuk mengamati persis di mana cahaya bersinar pada reseptor di peralatan mobile. Ketinggian di mana laser bersinar di lokasi konstruksi memberikan indikasi akurat dari ketinggi reseptor pada sebuah peralatan mobile. Pada gilirannya, ketinggian reseptor dapat digunakan untuk mengukur tinggi ember, pisau excavator atau bagian lain dari peralatan. Dikombinasikan dengan elektro-hidrolik sistem kontrol dipasang pada peralatan mobile seperti buldoser, grader dan pencakar, ketinggian penggalian dan pisau penilaian dapat tepat dan secara otomatis dikendalikan dalam sistem ini. 

Otomatisasi ketinggian pisau ini telah mengurangi biaya dalam beberapa kasus lebih dari 80% dan meningkatkan kualitas dalam produk jadi, yang diukur dengan jumlah penggalian yang diinginkan atau sejauh mana nilai akhir bisa mencapai sudut yang diinginkan. Sistem ini juga memungkinkan penggunaan mesin yang lebih kecil dan operator kurang terampil. Namun, penggunaan sistem semi-otomatis memerlukan investasi dalam peralatan laser survei serta modifikasi peralatan untuk memungkinkan umpan balik unit kontrol elektronik. Namun, meratakan laser yang tampaknya menjadi pilihan yang sangat baik teknologi dalam banyak hal.


AddThis