3.7 Hukum dan Peraturan Persyaratan

Para pemilik fasilitas secara alami menginginkan perlindungan hukum bagi semua kegiatan yang terlibat dalam pembangunan. Hal ini juga jelas bahwa mereka harus mencari nasihat hukum yang kompeten. Namun, ada prinsip-prinsip tertentu yang harus diakui oleh pemilik untuk menghindari perangkap yang tidak perlu.

Tanggung Jawab Hukum


Kegiatan dalam konstruksi sering melibatkan risiko, baik fisik dan keuangan. Pemilik umumnya mencoba untuk menggeser risiko kepada pihak lain ketika memasuki perjanjian kontrak dengan mereka.

Namun, tindakan tersebut bukan tanpa biaya atau risiko. Misalnya, kontraktor yang ditugaskan risiko baik dapat meminta harga kontrak yang lebih tinggi untuk mengkompensasi risiko yang lebih tinggi, atau berakhir di non-kinerja atau kebangkrutan sebagai tindakan putus kontrak. Konsekuensi tersebut dapat dihindari jika pemilik adalah wajar dalam meng-alokasikan risiko.  

Ketika risiko dialokasikan kepada pihak yang berbeda, pemilik harus memahami implikasinya keluar dengan jelas. Terkadang ada keterbatasan hukum pada alokasi kewajiban di antara berbagai kelompok, seperti larangan alokasi kelalaian di desain untuk kontraktor. Seorang pemilik harus menyadari keberhasilan dalam perundingan dan tanggung jawab yang terkait dengan pembuatan perjanjian kontrak.
 

Mitigasi Konflik


Hal ini penting bagi pemilik untuk menggunakan konselor hukum sebagai penasihat untuk mengurangi konflik sebelum terjadi daripada menggunakan nya pada waktu konflik terjadi sebagai senjata untuk melawan pihak lain.

Ada cukup banyak masalah dalam desain dan konstruksi karena ketidakpastian bukan didasarkan niat buruk. Pemilik harus mengenali pendekatan yang lebih mencerahkan untuk mengurangi konflik, seperti menggunakan pengedalian asuransi yang akan memberikan perlindungan bagi semua pihak yang terlibat dalam proses konstruksi untuk risiko yang tak terduga, atau menggunakan arbitrase, mediasi dan ekstra-judisial sebagai solusi untuk perselisihan antar berbagai pihak. Namun, solusi kompromi bukan nya tidak tanpa perangkap dan harus diadopsi hanya atas jasa kasus-kasus individu.

Peraturan Pemerintah 

Untuk melindungi keselamatan publik dan kesejahteraan, legislatif dan berbagai instansi pemerintah secara berkala mengeluarkan peraturan yang mempengaruhi proses konstruksi, operasional pembangunan fasilitas, dan system pembuangan limbah.

Sebagai contoh, kode bangunan diumumkan oleh otoritas lokal telah menyediakan panduan untuk praktek desain dan konstruksi untuk waktu yang sangat lama. Sejak tahun 1980, peraturan pemerintah banyak yang terkait langsung atau tidak langsung untuk konstruksi telah di tetapkan. 

Diantaranya adalah standar keselamatan bagi pekerja yang dikeluarkan oleh instansi Kesehatan dan Keselamatan Kerja, standar lingkungan terhadap polutan dan limbah beracun yang dikeluarkan oleh Badan Perlindungan Lingkungan, dan prosedur perencanaan dan operasi untuk pembangkit listrik tenaga nuklir yang dikeluarkan oleh Komisi Pengaturan Nuklir.

Pemilik harus sadar akan dampak peraturan ini pada biaya dan durasi dari berbagai jenis proyek konstruksi serta kemungkinan litigasi karena berbagai perselisihan. Sebagai contoh, pemilik situs memperoleh untuk konstruksi baru mungkin ketat bertanggung jawab atas limbah berbahaya. Untuk proyek-proyek berskala besar yang melibatkan teknologi baru, biaya konstruksi sering meningkat dengan ketidakpastian yang berhubungan dengan pembatasan tersebut.

AddThis