7.7 Keuangan Proyek vs Perusahaan


Kita telah berfokus pada sejauh masalah dan keprihatinan pada tingkat proyek. Sementara ini adalah sudut pandang yang tepat bagi manajer proyek, selalu diingat bahwa proyek harus sesuai dengan keputusan organisasi yang lebih luas dan ter-struktur.

Hal ini terutama berlaku untuk masalah keuangan proyek, karena sering terjadi bahwa pembiayaan direncanakan pada tingkat perusahaan atau lembaga, daripada tingkat proyek. Oleh karena itu, manajer proyek harus menyadari kekhawatiran pada tingkat pengambilan keputusan.

Sebuah proyek konstruksi hanya sebagian dari masalah penganggaran modal umum yang dihadapi oleh pemilik. Kecuali proyek ini sangat besar dalam lingkup relatif terhadap pemilik, suatu proyek konstruksi tertentu hanya sebagian kecil dari masalah penganggaran modal. Banyak proyek konstruksi dapat disatukan sebagai satu kategori dalam alokasi dana investasi. Proyek konstruksi akan bersaing untuk mendapatkan perhatian dengan pembelian peralatan atau investasi lain di perusahaan swasta.

Pembiayaan biasanya dilakukan di tingkat perusahaan menggunakan campuran utang perusahaan jangka panjang dan laba ditahan. Satu set khas instrumen utang perusahaan akan mencakup obligasi yang berbeda dan catatan dibahas dalam bab ini. Variasi biasanya mencakup tanggal jatuh tempo berbeda, berbagai tingkat kepentingan keamanan, denominasi mata uang yang berbeda, dan, tentu saja, suku bunga yang berbeda.
Pengelompokan proyek-proyek bersama untuk pembiayaan mempengaruhi jenis pembiayaan yang mungkin diperoleh. Seperti dicatat sebelumnya, proyek-proyek kecil dan besar biasanya melibatkan pengaturan kelembagaan yang berbeda dan pengaturan pembiayaan. Untuk proyek-proyek kecil, biaya tetap melakukan jenis-jenis tertentu pembiayaan mungkin mahal.

Sebagai contoh, obligasi daerah memerlukan biaya tetap yang terkait dengan pencetakan dan persiapan yang tidak bervariasi secara signifikan dengan ukuran masalah. Dengan menggabungkan berbagai proyek konstruksi kecil, pengaturan pembiayaan yang berbeda menjadi lebih praktis.

Sementara proyek-proyek individual tidak dapat dianggap pada tingkat keuangan perusahaan, masalah dan prosedur analisis dijelaskan sebelumnya secara langsung relevan dengan perencanaan keuangan untuk kelompok proyek dan investasi lainnya. Dengan demikian, nilai sekarang bersih dari pengaturan pembiayaan yang berbeda dapat dihitung dan dibandingkan. Karena nilai sekarang bersih dari berbagai sub-set baik investasi atau alternatif pembiayaan aditif, setiap proyek atau alternatif pembiayaan dapat dipisahkan untuk perhatian lebih dekat atau gabungan untuk memberikan informasi dalam membuat keputusan tingkat tinggi.

Contoh 7-12: jenis Dasar jadwal pembayaran pinjaman.

Kupon obligasi digunakan untuk memperoleh pinjaman yang melibatkan tidak ada pembayaran pokok sampai dengan tanggal jatuh tempo. 

Dengan menggabungkan pinjaman jatuh tempo yang berbeda, bagaimanapun, adalah mungkin untuk mencapai hampir semua pola pembayaran utama.

Namun, suku bunga yang dikenakan atas pinjaman jatuh tempo yang berbeda akan mencerminkan kekuatan pasar seperti ramalan tentang bagaimana suku bunga akan bervariasi dari waktu ke waktu. Sebagai contoh, Tabel 7-8 menggambarkan arus kas dari layanan utang untuk serangkaian kupon obligasi digunakan untuk mendanai proyek konstruksi kota; untuk kesederhanaan tidak semua tahun pembayaran ditunjukkan dalam tabel.

Dalam rencana pembiayaan, serangkaian kupon obligasi yang dijual dengan tanggal jatuh tempo mulai dari Juni 1988 sampai Juni 2012. Pembayaran kupon bunga obligasi pada semua itu harus dibayar setiap enam bulan, pada tanggal 1 Desember dan 1 Juni setiap tahun.

Tingkat bunga atau "tingkat kupon" lebih besar pada obligasi dengan jangka waktu lebih lama, mencerminkan asumsi bahwa inflasi akan meningkat selama periode ini. Total pokok diperoleh untuk konstruksi adalah $ 26.250.000 dari penjualan obligasi ini. Jumlah ini mewakili jumlah penjualan kotor sebelum mengurangkan biaya penerbitan atau diskon penjualan; jumlah yang tersedia untuk konstruksi dukungan akan lebih rendah. Tanggal jatuh tempo untuk obligasi dipilih untuk meminta pembayaran jumlah relatif tinggi sampai Desember 1995, dengan jumlah pembayaran selanjutnya menurun. Dengan menggeser tanggal jatuh tempo dan jumlah obligasi, pola pembayaran dapat diubah. Pembayaran bunga awal (dari $ 819.760 pada tanggal 1 Desember 1987), mencerminkan pembayaran untuk hanya sebagian dari suatu periode enam bulan sejak obligasi diterbitkan pada akhir Juni 1987.
TABEL 7-8 Ilustrasi Jadwal Dua puluh lima Tahun Jatuh Tempo Obligasi
Tanggal
Jatuh tempo Utama
Sesuai Suku Bunga
Karena Bunga
Tahunan Debt Service
1 Desember 1987
1 Juni 1988
1 Desember 1988
1 Juni 1989
1 Desember 1989
1 Juni 1990
1 Desember 1990
1 Juni 1991
1 Desember 1991
1 Juni 1992
1 Desember 1992
1 Juni 1993
1 Desember 1993
.
.
.
1 Juni 2011
1 Desember 2011
1 Juni 2012
1 Desember 2012

$ 1.350.000

1,450,000

1,550,000

1,600,000

1,700,000

1,800,000

.
.
.
880,000

96,000

5,00%

5.25

5.50

5.80

6.00

6.20

.
.
.
8.00

8.00
$ 819.760
894,429
860,540
860,540
822,480
822,480
779,850
779,850
733,450
733,450
682,450
682,450
626,650
.
.
.
68,000
36,000
36,000
$ 819.760

3,104,969

3,133,020

3,152,330

3,113,300

3,115,900

3,109,100
.
.
.

984,000

996,000

AddThis