2.3 Inovasi dan Kelayakan Ekonomi


Inovasi sering dianggap sebagai mesin yang dapat memperkenalkan ekonomi pembangunan dan memajukan produktivitas tenaga kerja. Ini jelas berlaku untuk jenis tertentu dari inovasi dalam teknologi produksi industri, kemampuan desain, dan peralatan konstruksi dan metode. Namun, ada juga keterbatasan inovasi tersebut karena ketidak-layakan ekonomi, terutama pada segmen industri konstruksi yang lebih terfragmentasi dan kemudahan perijinan, seperti dalam pembangunan perumahan.


Permintaan pasar dan ukuran perusahaan memainkan peran penting dalam hal ini. Jika seorang pembangun adalah untuk membangun sejumlah besar unit serupa bangunan, biaya per unit dapat dikurangi. Hubungan antara permintaan pasar dan total biaya produksi dapat digambarkan secara skematis seperti pada Gambar 2-2. Ambang batas atau biaya awal tetap F adalah yang dikeluarkan untuk memungkinkan produksi apapun. Di luar ambang batas biaya ini, biaya total meningkat lebih cepat dari unit output, tetapi pada tingkat penurunan. Pada setiap titik pada kurva biaya total, biaya rata-rata diwakili oleh kemiringan garis dari titik asal ke titik pada kurva.


Gambar 2-2: Pasar Permintaan dan Hubungan Biaya Total

Pada titik H, biaya rata-rata per unit adalah minimal. Selain H ke kanan, total biaya meningkat lagi lebih cepat daripada unit output dan pada tingkat meningkat. Ketika laju perubahan kemiringan biaya rata-rata menurun atau konstan antara 0 dan H pada kurva, rentang antara 0 dan H dikatakan meningkatkan kembali ke skala, ketika laju perubahan kemiringan biaya rata-rata meningkat seterusnya H ke kanan, wilayah ini dikatakan menurun kembali ke skala. Jadi, jika kurang dari unit h dibangun, harga unit akan lebih tinggi dari unit persis h. Di sisi lain, harga unit akan meningkat lagi jika lebih dari unit h dibangun.

Area yang tidak jelas adalah efek dari permintaan pasar dan biaya total lebih jelas daripada di perumahan. Segmen perumahan di beberapa dekade terakhir diterima banyak perbaikan teknis yang inovatif dalam bahan bangunan yang dipromosikan oleh pemasok bahan.


Sejak pemasok bahan menyediakan produk untuk sejumlah besar homebuilders dan lain-lain, mereka berada dalam posisi yang lebih baik untuk mengeksploitasi ekonomi skala produksi dan mendukung pengembangan untuk produk baru. Namun, homebuilders sendiri belum berhasil dalam membuat bentuk paling mendasar dari inovasi yang meliputi perubahan dalam proses teknologi homebuilding dengan menggeser campuran input tenaga kerja dan material, seperti mengganti skala besar prefabrikasi di-situs untuk-situs perakitan .

Ada beberapa hambatan utama dalam proses inovasi teknologi homebuilding, termasuk ketidakstabilan permintaan, fragmentasi industri, dan kode bangunan. Karena permintaan pasar untuk rumah baru mengikuti tren demografis dan lainnya kondisi sosial ekonomi, variasi dalam membangun rumah telah apa-apa tapi biasa.

Profitabilitas industri homebuilding sangat erat sekali dengan tingkat output agregat. Sejak masuk dan ada dari industri yang relatif mudah, terkadang selama periode permintaan mengendur, tidak jarang untuk menemukan pembangun meninggalkan pasar atau menangguhkan operasi mereka sampai kondisi membaik. Tingkat konsistensi laba ditahan pada periode tahun yang bersangkutan, bahkan di kalangan pembangun yang lebih mapan, mencegah kemungkinan dukungan untuk upaya penelitian dan pengembangan yang diperlukan guna memupuk inovasi.

Selanjutnya, karena industri homebuilding terfragmentasi dengan mayoritas homebuilders aktif yang hanya ada di daerah lokal, homebuilder khusus merasakan hal itu dinilai terlalu mahal untuk bereksperimen dengan desain baru. Biaya-biaya potensial dari suatu kegagalan atau bahkan inovasi yang cukup sukses akan lebih besar daripada manfaat yang diharapkan dari semua inovasi yang paling sukses. Variasi dalam kode bangunan lokal juga menyebabkan inefisiensi meskipun upaya telah dilakukan berulang-ulang untuk membakukan kode bangunan.



Selain skala ekonomi yang terlihat dalam sektor pasar konstruksi, ada juga kemungkinan untuk skala ekonomi dalam fasilitas individu. Sebagai contoh, hubungan antara ukuran bangunan (dinyatakan dalam meter persegi) dan tenaga kerja input (dinyatakan dalam laborhours per square feet) bervariasi untuk berbagai jenis dan ukuran bangunan. Seperti ditunjukkan dalam Gambar 2-3, hubungan ini bagi beberapa jenis bangunan yang menunjukkan karakteristik yang berbeda. jam persalinan per penurunan square feet sebagai ukuran peningkatan fasilitas untuk rumah, perumahan publik dan gedung-gedung publik. Namun, jam kerja per square feet hampir tetap konstan untuk semua ukuran bangunan sekolah dan meningkat sebagai ukuran meningkatkan fasilitas rumah sakit. 

Gambar 2-3: Hubungan antara Luas Bangunan Ilustrasi dan Tenaga Kerja input oleh Jenis Bangunan
(Dicetak ulang dengan izin dari PJ Cassimatis, Ekonomi Industri Konstruksi,
Konferensi Nasional Dewan Industri, SEB, No 111, 1969, p.53)

Contoh 2-4: Penggunaan bahan baru 
Dalam beberapa tahun terakhir, banyak bahan baru yang muncul untuk konstruksi, terutama dari industri kedirgantaraan dan elektronik.  Bahan-bahan ini dikembangkan dari pengetahuan baru tentang struktur dan sifat bahan serta teknik-teknik baru untuk mengubah bahan yang ada. Aditif untuk bahan-bahan tradisional seperti beton dan baja yang sangat menonjol. 

Misalnya, telah dikenal untuk beberapa waktu bahwa polimer akan meningkatkan kekuatan beton, tahan air dan kemampuan untuk melindungi ketika mereka ditambahkan ke semen. Namun, penggunaannya telah dibatasi oleh biaya mereka karena mereka harus mengganti sebanyak 10 persen dari semen yang akan efektif. Namun, para peneliti Swedia telah membantu mengurangi biaya dengan menggunakan polimer mikrosfer 8 / 1000000 dari satu inci, yang menempati kurang dari 1 persen dari semen. Beton yang dibuat dengan mikrosfer memenuhi bahkan standar yang ketat untuk struktur lepas pantai di Laut Utara. Penelitian tentang mikro-aditif mungkin akan menghasilkan beton yang berguna untuk memperbaiki jalan dan jembatan juga.


Contoh 2-5: Green Buildings
Pimpinan Energi dan Lingkungan (LEED) Sistem Penilaian Desain Green Buildings dimaksudkan untuk mempromosikan perbaikan sukarela dalam desain dan praktek konstruksi.

Dalam sistem rating, bangunan menerima poin untuk berbagai aspek, termasuk penggunaan energi berkurang, penggunaan lebih besar siang hari ketimbang lampu buatan, daur ulang limbah konstruksi, pengurangan curah hujan limpasan, ketersediaan akses angkutan umum, dll Jika bangunan menghasilkan akumulasi yang cukup jumlah poin nya, mungkin disertifikasi oleh Aliansi Green Building sebagai "green building.

Sementara beberapa aspek yang dapat meningkatkan biaya konstruksi, banyak mengurangi biaya operasi atau membuat bangunan lebih menarik. Pendekatan bangunan hijau menyebar ke tanaman industri dan jenis-jenis konstruksi.

AddThis