2. Proses Desain dan Konstruksi



2.1 Desain dan Konstruksi sebagai Sistem Terintegrasi


Dalam perencanaan fasilitas, penting untuk mengenali hubungan erat antara desain dan konstruksi. Proses ini terbaik dapat dilihat sebagai suatu sistem yang terintegrasi. Secara umum, desain adalah proses menciptakan gambaran fasilitas baru, biasanya diwakili oleh rencana rinci dan spesifikasi, perencanaan konstruksi adalah suatu proses mengidentifikasi kegiatan dan sumber daya yang dibutuhkan untuk membuat desain realitas fisik.

Oleh karena itu, konstruksi adalah implementasi dari desain yang dibayangkan oleh arsitek dan engineer. Baik dalam desain dan konstruksi,
banyak tugas operasional harus dilakukan dengan berbagai keutamaan dan hubungan lainnya antara tugas yang berbeda.

Beberapa karakteristik yang unik untuk perencanaan fasilitas dibangun dan harus diingat bahkan pada tahap sangat awal dari siklus hidup proyek. Ini meliputi:

  • Hampir semua fasilitas yang khusus dirancang dan dibangun, dan seringkali membutuhkan waktu lama untuk menyelesaikan.
  • Baik desain dan konstruksi fasilitas harus memenuhi kondisi khusus ke situs tertentu.
  • Karena setiap lokasi proyek spesifik, pelaksanaannya dipengaruhi oleh kondisi lokasional alam, sosial dan lainnya seperti cuaca, pasokan tenaga kerja, kode bangunan lokal, dll 
  • Karena kehidupan pelayanan fasilitas panjang, perlu antisipasi terhadap kebutuhan masa depan secara inheren sulit.
  • Karena kompleksitas teknologi dan tuntutan pasar, maka perubahan terhadap rencana desain selama konstruksi menjadi tidak biasa.

Dalam sebuah sistem yang terintegrasi, perencanaan untuk kedua desain dan konstruksi dapat dilangsungkan secara bersamaan, sehingga bisa memeriksa berbagai alternatif yang diinginkan dari kedua sudut pandang dan dengan demikian menghilangkan perlunya revisi yang luas dengan kedok Value Engineering.

Selanjutnya, tinjauan desain sehubungan dengan constructibility mereka dapat dikatagorikan sebagai kelangsungan proyek dari perencanaan untuk desain. Sebagai contoh, jika urutan perakitan struktur dan beban kritis pada struktur sebagian berkumpul selama konstruksi secara hati-hati dianggap sebagai bagian dari desain struktur secara keseluruhan, dampak dari desain pada perancah konstruksi dan rincian perakitan dapat diantisipasi. Namun, jika profesional desain diharapkan untuk memikul tanggung jawab seperti itu, mereka harus dihargai untuk berbagi risiko serta untuk melakukan tugas-tugas tambahan. 

Demikian pula, ketika kontraktor konstruksi diharapkan untuk mengambil alih tanggung jawab engineer, seperti merancang skema yang sangat rumit untuk mendirikan struktur tidak konvensional, penyesuaian mereka juga harus dihargai. 

Selama pemilik tidak memikul tanggung jawab untuk menyelesaikan dilema tersebut sebagai risiko maka hadiahya adalah konsep sistem benar-benar terintegrasi untuk desain dan konstruksi yang tidak dapat direalisasikan.

Sangat menarik untuk dicatat bahwa pemilik dari Eropa umumnya lebih terbuka terhadap teknologi baru dan untuk berbagi risiko dengan desainer dan kontraktor. Secara khusus, mereka lebih bersedia untuk menerima tanggung jawab untuk kondisi bawah permukaan yang tak terduga dalam rekayasa geoteknik. Akibatnya, para desainer dan kontraktor juga lebih bersedia untuk memperkenalkan teknik-teknik baru dalam rangka untuk mengurangi waktu dan biaya konstruksi. 

Dalam prakteknya di Eropa, para pemilik khas menghadirkan pada kontraktor dengan desain konseptual, dan kontraktor menyiapkan desain rinci, yang diperiksa oleh engineer pemilik. Desain-desain rinci mungkin desain alternatif, dan kontraktor khusus juga dapat mempersiapkan desain alternatif secara rinci.


Contoh 2-1: Tanggung jawab untuk Shop Drawings
Kesediaan untuk memikul tanggung jawab tidak datang dengan mudah dari pihak dalam iklim sadar hukum saat ini pada industri konstruksi.

Di sisi lain, jika pemilik, arsitek, engineer, kontraktor dan kelompok-kelompok yang mewakili bagian dari industri tidak bersama-sama memperbaiki tanggung jawab berbagai tugas kepada pihak yang tepat, standar praktek akhirnya akan ditentukan oleh keputusan pengadilan. 

Dalam upaya untuk memberikan panduan untuk seluruh spektrum peserta dalam proyek konstruksi, American Society of Civil Engineers mengeluarkan Manual Praktek Profesional berjudul Kualitas Proyek Dibangun pada tahun 1990. Panduan ini dimaksudkan untuk membantu membawa mengubah sekitar fragmentasi kegiatan dalam desain dan proses konstruksi.
<
Shop Drawings mewakili rincian perakitan untuk mendirikan sebuah struktur yang harus mencerminkan maksud dan dasar pemikiran dari desain struktur aslinya. Mereka disiapkan oleh kontraktor konstruksi dan terakhir oleh profesional desain.

Namun, karena tanggung jawab untuk mempersiapkan Shop Drawings secara tradisional ditugaskan untuk kontraktor konstruksi, profesional desain mengambil pandangan bahwa proses review adalah penasehat dan diasumsikan tidak bertanggung jawab atas akurasi mereka. Justifikasi peranan ini tidak bisa diterima oleh pengadilan sehubungan dengan kegagalan tim di Hotel Hyatt di Kansas City pada tahun 1981. Dalam mempersiapkan Manual ASCE - Pelaksanaan Mutu Profesional dalam Proyek Pembangunan, tanggung jawab untuk persiapan Shop Drawings terbukti menjadi yang paling sulit untuk di kembangkan.

Alasan untuk situasi ini adalah tidak sulit untuk memahami karena tanggung jawab untuk tugas yang menyebar, dan semua pihak harus setuju untuk tanggung jawab yang baru ditugaskan untuk setiap risiko-imbalan hubungan direkomendasikan ditunjukkan pada Tabel 2-1.

Secara tradisional, pemilik tidak terlibat dalam persiapan dan review Shop Drawings, dan mungkin bahkan tidak menyadari masalah potensial. Dalam praktek yang dianjurkan, pemilik diharuskan untuk mengambil tanggung jawab untuk menyediakan waktu yang cukup dan pendanaan, termasuk persetujuan penjadualan, untuk memungkinkan para profesional desain dan kontraktor konstruksi untuk melakukan memuaskan.

Tabel 2-1 Tanggung Jawab Direkomendasikan untuk Shop Drawings

Tugas
Bertanggung jawab Partai

Pemilik
Desain Profesional
Konstruksi Kontraktor

Sediakan waktu yang cukup dan dana untuk persiapan Shop Drawings dan review
Perdana



Aturlah untuk desain struktural
Perdana



Menyediakan desain struktural

Perdana


Menetapkan tanggung jawab keseluruhan untuk desain koneksi

Perdana


Menyelesaikan desain koneksi (dengan desain profesional)

Perdana


Atau, menyediakan kebutuhan loading dan informasi lainnya yang diperlukan untuk persiapan Shop Drawings

Perdana


Atau, mencapai beberapa atau semua desain koneksi (dengan constuctor dengan PE berlisensi)


Perdana

Menentukan persyaratan dan prosedur Shop Drawings
Ulasan
Perdana


Menyetujui penjadualan yang tepat
Perdana
Membantu
Membantu

Menyediakan Shop Drawings dan menyerahkan gambar pada jadual


Perdana

Membuat review tepat waktu dan persetujuan

Perdana


Menyediakan prosedur ereksi, menguatkan konstruksi, menopang, berarti, metode dan teknik konstruksi, dan keselamatan konstruksi


Perdana

 

Contoh 2-2: Model Metro Proyek di Milan, Italia

Menurut hukum Italia, kondisi bawah permukaan yang tak terduga adalah tanggung jawab pemilik, bukan kontraktor. Ini adalah perbedaan mencolok dari praktik konstruksi AS di mana kondisi klausa berubah... menjadi klaim... karena kecukupan investigasi site prebid poin bertentangan. Akibatnya, hukum Italia meng artikan bahwa pemilik mengasumsikan risiko tersebut.

Tetapi di bawah hukum yang sama, kontraktor dapat memilih untuk menanggung risiko dalam rangka untuk menurunkan harga penawaran dan dengan demikian bisa mengalahkan kompetisi. Menurut Direktur Teknis Rodio, kontraktor yang berbasis di Milan yang sangat terlibat dalam pekerjaan grouting untuk tunneling dalam proyek Metro model di Milan, Italia, ada dua pengaturan kontrak yang khas bagi perusahaan-perusahaan subkontraktor khusus seperti mereka.

Salah satunya adalah untuk bekerja atas dasar harga satuan dengan tidak bertanggung jawab untuk desain. Yang lainnya adalah apa yang dia sebut "subkontraktor dinominasikan" atau metode turnkey: subkontraktor prequalified menawarkan desain mereka sendiri dan menjamin harga, kualitas, kuantitas, dan, jika mereka ingin, termasuk risiko kondisi yang tak terduga.

Pada awal proyek Milan metro, rasio 50/50 kontrak Rodio adalah harga unit dan turnkey. Perusahaan meyakinkan pemilik metro bahwa mereka bisa menghemat uang dengan pendekatan turnkey, dan rasio menjadi 80% turnkey. Terlebih lagi, dalam paket pekerjaan mana Rodio bekerja dengan spesialis grouting lain, mereka subkontraktor yang dibayar Rodio dengan biaya untuk menanggung semua risiko pada kondisi tak terduga.

Dalam keadaan ini, penting bahwa perusahaan harus mengetahui kondisi bawah permukaan setepat mungkin, yang merupakan alasan utama mengapa perusahaan mengembangkan program komputerisasi penginderaan elektronik untuk memprediksi stratigrafi dan mengendalikan campuran nat, tekanan dan yang paling penting, quantities .



AddThis